Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tingkat Hash Turun 14%, Permintaan Daya Jaringan Bitcoin Juga Turun Jadi 10.65 GW

Tingkat Hash Turun 14%, Permintaan Daya Jaringan Bitcoin Juga Turun Jadi 10.65 GW Kredit Foto: Reuters/Benoit Tessier
Warta Ekonomi, Jakarta -

Konsumsi daya keseluruhan jaringan Bitcoin (BTC) mencatat penurunan drastis setelah mengikuti penurunan pasar selama dua minggu dalam tingkat hash penambangan, yang mengurangi daya perjalanan untuk menambang blok BTC menjadi 199,225 exahash per detik (EH/s).

Menurut data yang dibagikan oleh Cambridge Centre for Alternative Finance, Senin (27/6/2022), jaringan Bitcoin mencatat permintaan daya terendah tahun 2022 sebesar 10,65 gigawatt (GW). Pada puncaknya, jaringan BTC menuntut daya 16,09 GW.

Pada tanggal 16 Juni, sebuah laporan dari Cointelegraph menyoroti bagaimana sektor perbankan memanfaatkan energi 56 kali lebih banyak daripada ekosistem Bitcoin. Penerbit Michel Khazzaka, seorang insinyur TI, kriptografer, dan konsultan mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif:

Baca Juga: Dengan Harga Kisaran US$ 20.000, Para Investor Kini Setidaknya Bisa Memiliki 1 Bitcoin

"Bitcoin Lightning, dan Bitcoin, secara umum, adalah solusi teknologi yang sangat hebat dan sangat efisien yang layak untuk diadopsi dalam skala besar. Penemuan ini cukup brilian, cukup efisien, dan cukup kuat untuk mendapatkan adopsi massal."

Pengurangan tiba-tiba dalam permintaan daya Bitcoin dapat dikaitkan dengan penurunan hash rate. Tingkat hash penambangan berfungsi sebagai metrik keamanan utama, daya komputasi yang dibutuhkan oleh penambang BTC untuk berhasil menambang blok.

Kesulitan penambangan Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa di 231,428 EH/s pada 13 Juni, yang diikuti oleh penurunan -13,9% selama dua minggu. Rincian terbaru dari distribusi hash rate menunjukkan F2Pool dan AntPool sebagai penambang terbesar yang diketahui dengan masing-masing menambang masing-masing 81 dan 80 blok selama empat hari terakhir.

Sekelompok peneliti, di bawah pendanaan federal, merancang kelas stablecoin yang dijuluki Electricity Stablecoin (E-Stablecoin) yang akan mengirimkan energi sebagai bentuk informasi.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, E-Stablecoin akan dicetak melalui input listrik satu kilowatt-jam, ditambah biaya, yang kemudian dapat digunakan untuk transaksi dengan cara yang sama seperti stablecoin lainnya.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan