Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Barat Kasih Komentar Menohok buat Pertemuan Para Menteri Luar Negeri G20 di Bali

Barat Kasih Komentar Menohok buat Pertemuan Para Menteri Luar Negeri G20 di Bali Kredit Foto: Fajar Sulaiman
Warta Ekonomi, London -

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Christian Wagner mengatakan KTT G20 para menteri luar negeri tidak akan menjadi "pertemuan puncak yang normal" atau "bisnis seperti biasa".

Sementara Joshua Kurlantzick, rekan senior untuk Asia Tenggara di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan bahwa Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi), yang menjadi tuan rumah pertemuan itu, kemungkinan berharap untuk menghindari “pertemuan yang membawa bencana”.

Baca Juga: Padahal Baru Menteri Luar Negerinya yang Pergi ke G20, tapi Barat Mulai Kelojotan dengan Rusia

"Ada begitu beragam negara dan sudut pandang di sekitar meja, sehingga hampir tidak dapat diatur," kata Kurlantzick, dilansir The Guardian.

“Kesenjangan terlalu besar antara beberapa negara G20 untuk sampai pada kesimpulan apa pun tentang hampir semua hal. Akan ajaib jika tidak ada yang keluar, seperti yang terjadi selama pertemuan para menteri keuangan,” tambahnya.

Pada bulan April Inggris, AS dan Kanada melakukan pemogokan terkoordinasi dari pertemuan G20 sebagai protes terhadap invasi Rusia.

Beberapa negara barat telah mengancam akan memboikot pertemuan G20, tetapi departemen luar negeri AS mengatakan pada hari Selasa bahwa Blinken akan menjadi "peserta penuh dan aktif". Tidak akan ada pertemuan formal antara AS dan Lavrov, katanya, seraya menambahkan bahwa Rusia tidak "serius tentang diplomasi".

"Kami belum melihatnya," kata juru bicara departemen luar negeri Ned Price.

“Kami ingin agar Rusia memberi kami alasan untuk bertemu secara bilateral dengan mereka, dengan menteri luar negeri Lavrov, tetapi satu-satunya hal yang kami lihat berasal dari Moskow adalah lebih banyak kebrutalan dan agresi terhadap rakyat dan negara Ukraina,” papar Ned.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan mengadakan pembicaraan terpisah dengan Wang “untuk membahas memiliki pagar pembatas” pada hubungan AS-China sehingga persaingan “tidak meluas ke salah perhitungan atau konfrontasi”, kata asisten menteri luar negeri AS Daniel Kritenbrink.

Baca Juga: Ini Strategi Tugu Insurance Tingkatkan Literasi Keuangan di Indonesia

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: