Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tembus Rp15 Ribu per US$, BI Sebut Depresiasi Rupiah Masih Lebih Baik Dibandingkan...

Tembus Rp15 Ribu per US$, BI Sebut Depresiasi Rupiah Masih Lebih Baik Dibandingkan... Kredit Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Nilai tukar Rupiah mengalami tekanan yang meningkat sebagaimana juga dialami oleh mata uang regional lainnya, di tengah ketidakpastian pasar keuangan global yang masih tinggi. Nilai tukar pada 20 Juli 2022 terdepresiasi 0,60% (ptp) dibandingkan akhir Juni 2022, namun dengan volatilitas yang terjaga.

Bank Indonesia (BI) menilai depresiasi tersebut sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global akibat pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif di berbagai negara untuk merespons peningkatan tekanan inflasi dan kekhawatiran perlambatan ekonomi global, di tengah persepsi terhadap prospek perekonomian Indonesia yang tetap positif.

"Dengan perkembangan ini, nilai tukar Rupiah sampai dengan 20 Juli 2022 terdepresiasi 4,90% (ytd) dibandingkan dengan level akhir 2021," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo di Jakarta, Kamis (21/7/2022). Baca Juga: Publik Harap-Harap Cemas, Rupiah Hari Ini Melemah terhadap Dolar AS

Menurutnya, pelemahan nilai tukar Rupiah tersebut relatif lebih baik dibandingkan dengan depresiasi mata uang sejumlah negara berkembang lainnya, seperti Malaysia 6,41%, India 7,07%, dan Thailand 8,88%.

"Ke depan, BI terus mencermati perkembangan pasokan valas dan memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah sesuai dengan bekerjanya mekanisme pasar dan nilai fundamentalnya untuk mendukung upaya pengendalian inflasi dan stabilitas makroekonomi," pungkasnya.

Sebagai Informasi, pada hari ini, nilai tukar Rupiah berada di level Rp15.017 per dolar AS, melemah 33 poin dibandingkan kemarin yang berada di level Rp14.984 per dolar AS.

Baca Juga: Perdengarkan Rekaman Pesan Audio Pendeta Gilbert, Kalimat Ini yang Buat Samuel Sesak: Ini Mencoreng Kekristenan…

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: