Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Cacar Monyet Bikin WHO Bentuk 4 Kelompok Negara untuk Hadapinya, Ini Penjelasannya

Cacar Monyet Bikin WHO Bentuk 4 Kelompok Negara untuk Hadapinya, Ini Penjelasannya Kredit Foto: Reuters/Denis Balibouse
Warta Ekonomi, Jakarta -

Cacar monyet atau monkeypox ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai keadaan darurat kesehatan masyarakat internasional, menurut Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Minggu (24/7/2022). Tedros melaporkan sebulan yang lalu ada 3.040 kasus cacar monyet dari 47 negara telah dilaporkan ke WHO.

Wabah terus berkembang hingga mencapai 16.000 kasus dilaporkan dari 75 negara hingga saat ini, dan terdapat lima orang meninggal dunia. WHO membuat serangkaian rekomendasi untuk empat kelompok negara.

Baca Juga: Bos WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Keadaan Darurat Kesehatan Global karena...

Pertama, negara yang belum melaporkan kasus cacar monyet, atau belum melaporkan kasus lebih dari 21 hari. Kedua, negara yang baru saja mengimpor kasus cacar monyet dan mengalami penularan dari manusia ke manusia. Rekomendasi tersebut termasuk untuk menerapkan respons terkoordinasi untuk menghentikan penularan dan melindungi kelompok rentan.

Kemudian melibatkan dan melindungi masyarakat yang terkena dampak, dan mengintensifkan pengawasan dan upaya kesehatan masyarakat. Selain itu, memperkuat manajemen klinis dan pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah sakit dan klinik.

Selanjutnya rekomendasi terkait yakni mempercepat penelitian penggunaan vaksin, terapi dan alat lainnya, serta rekomendasi perjalanan internasional.

Kelompok negara ketiga adalah negara-negara dengan penularan cacar monyet antara hewan dan manusia. Kelompok keempat adalah negara dengan kapasitas produksi untuk diagnostik, vaksin, dan terapi.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan belum mendeteksi adanya kasus cacar monyet di Indonesia.

"Sampai sekarang belum ada kasus," ujar Juru Bicara Kementerian Kesehatan Mohammad Syahril di Jakarta.

Baca Juga: Usai Denny Siregar Unfollow, Follower Twitter NasDem Malah Melonjak: Terjadi Peningkatan Luar Biasa...

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: