Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Optimalkan Kinerja, Intraco Penta Bakal Perkuat Lini Usaha

Optimalkan Kinerja, Intraco Penta Bakal Perkuat Lini Usaha Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Intraco Penta Tbk (INTA) emiten penyedia alat berat, alat konstruksi & pendukung, fabrikasi & infrastruktur, dan pembangkit listrik ini memastikan akan terus memperkuat kinerja entitas usaha guna meningkatkan pertumbuhan Perseroan ke depan.

Direktur Utama PT Intraco Penta Tbk, Petrus Halim mengatakan pada tahun 2022, program kerja Perseroan meliputi restrukturisasi pinjaman bank, penetrasi pasar alat berat dengan produk LiuGong Machinery, serta fokus terhadap bisnis kelistrikan Perseroan yang sudah ada saat ini

Untuk itu sejumlah strategi akan dilakukan pada tahun ini guna mengoptimalkan kinerja Perseroan. Salah satunya mengoptimalkan usaha perdagangan alat berat dan mendorong penjualan suku cadang dengan jaringan distribusi yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia.

Baca Juga: Walau Hadapi Covid-19, Inalum Catatkan Kinerja Memuaskan di Semester 1 Tahun 2022

“Selain itu, Perseroan akan melanjutkan upaya diversifikasi bisnis utama ke sektor industri lainnya selain sektor industri pertambangan. Perseroan juga akan mengajukan restrukturisasi kepada kreditur Perseroan guna menjaga arus kas Perseroan, melakukan efisiensi biaya operasional dan re-organisasi, hingga membentuk tim khusus dalam upaya untuk percepatan penagihan terhadap piutang yang sudah jatuh tempo,” katanya, Jumat (19/8/2022).

Petrus mengemukakan secara umum, tahun 2022 yang ditandai dengan perbaikan kondisi pandemi menjadi endemi akan memberikan dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Selain itu, berdasarkan pengalaman tahun 2021, Perseroan cukup yakin bahwa pemulihan yang dilakukan pemerintah akan menciptakan iklim usaha yang kondusif.

Menurut Petrus pasca Pandemi, Pemerintah akan mewujudkan banyak proyek terkait dengan infrastruktur yang belum diselesaikan. Tentu hal ini akan menjadi peluang yang sangat baik bagi Perseroan.

“Dalam pandangan kami, prospek usaha pada tahun 2022 akan lebih baik dibandingkan dengan tahun sebelumnya, khususnya di bidang-bidang industri terkait dengan alat berat seperti peningkatan kebutuhan sektor industri komoditas terhadap alat berat baik batu bara, nikel maupun agribisnis, manufaktur dan infrastruktur serta industri lainnya. Ke depan, tantangan yang menjadi fokus utama Perseroan adalah modal kerja yang harus lebih dioptimalkan. Dengan modal kerja yang lebih baik, tentunya Perseroan akan lebih leluasa untuk melakukan ekpansi,” ujarnya.

Baca Juga: Harga Batubara Kerek Pendapatan RMK Energy di Semester I

Secara kinerja, Perseroan telah membukukan pendapatan usaha sebesar Rp334,35 miliar sepanjang Semester I/2022. Jumlah ini meningkat 18,30% year on year (yoy) dibandingkan pendapatan usaha INTA di semester I/2021 yang sebesar Rp282,62 miliar.

Mayoritas pendapatan usaha INTA di paruh pertama tahun ini disumbangkan oleh penjualan alat-alat berat sebesar Rp168,14 miliar, kemudian diikuti oleh penjualan suku cadang sebesar Rp102,59 miliar. Selain itu, INTA juga mencetak pendapatan jasa sebesar Rp52,61 , miliar di enam bulan pertama tahun ini.

Baca Juga: Ketua MPR: Pemenuhan Spin Off UUS Sebaiknya Diserahkan Kepada Perbankan

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: