Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Apa Itu Pay-Per-View?

Apa Itu Pay-Per-View? Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pay-per-view adalah layanan yang ditawarkan oleh perusahaan televisi kabel yang memungkinkan pelanggan untuk melihat program khusus dengan biaya tambahan melalui siaran pribadi.

Acara yang ingin ditonton dapat dibeli menggunakan panduan program elektronik, sistem telepon otomatis, atau melalui perwakilan layanan pelanggan langsung. Pada tahun 2012, platform YouTube mulai mengizinkan mitra untuk menyelenggarakan acara PPV langsung di platform tersebut.

Acara yang didistribusikan melalui PPV biasanya mencakup tinju, seni bela diri campuran, gulat profesional, dan konser.

Dahulu, PPV sering digunakan untuk mendistribusikan siaran film layar lebar, serta konten dewasa seperti film porno, tetapi pertumbuhan kabel digital dan media streaming menyebabkan penggunaan ini dimasukkan oleh sistem video on demand yang memungkinkan pemirsa untuk membeli dan melihat konten pra-rekaman kapan saja. Sebagai gantinya, PPV menjadikan fokus utama pada program acara langsung dan olahraga tempur.

Baca Juga: Apa Itu Paid Promote?

Momen-momen awal dari pay-per-view adalah televisi sirkuit tertutup yang juga dikenal sebagai televisi teater, di mana siaran tinju profesional disiarkan langsung ke sejumlah tempat tertentu, kebanyakan teater, di mana pemirsa membayar tiket untuk menonton pertarungan secara langsung. Pertarungan pertama dengan siaran sirkuit tertutup adalah Joe Louis vs Jersey Joe Walcott pada tahun 1948.

Siaran tertutup mencapai puncak popularitasnya dengan Muhammad Ali pada 1960-an dan 1970-an, dengan pertarungan "The Rumble in the Jungle" yang menarik 50 juta pembelian di seluruh dunia pada 1974, dan pengundian "Thrilla in Manila" 100 juta pembelian di seluruh dunia pada tahun 1975. Televisi sirkuit tertutup secara bertahap digantikan oleh televisi rumah pay-per-view pada 1980-an dan 1990-an.

Sistem Zenith Phonevision menjadi sistem bayar per tayang rumah pertama yang diuji di Amerika Serikat. Dikembangkan pada tahun 1951, mereka menggunakan saluran telepon untuk menerima pesanan, serta menguraikan sinyal siaran televisi. Uji lapangan yang dilakukan untuk Phonevision berlangsung selama 90 hari dan diuji di Chicago, Illinois. Sistem menggunakan kartu punch IBM untuk menguraikan siaran sinyal selama "waktu tidak aktif" stasiun siaran. Meski sistem tersebut menjanjikan, tetapi Komisi Komunikasi Federal menolak izin untuk beroperasi.

Salah satu sistem bayar-per-tayang paling awal di televisi kabel adalah Channel 100 yang dikembangkan Sistem Optik, pertama kali memulai layanan pada tahun 1972 di San Diego, California melalui Mission Cable yang kemudian diakuisisi oleh Cox Communications.

Kemudian ada TheaterVisioN yang beroperasi di Sarasota, Florida. Sistem awal ini dengan cepat gulung tikar, karena industri kabel mengadopsi teknologi satelit dan layanan televisi berbayar seperti Home Box Office (HBO) menjadi populer.

Istilah "pay-per-view" tidak digunakan secara umum sampai akhir 1980-an ketika perusahaan seperti Viewer's Choice, HBO dan Showtime mulai menggunakan sistem untuk menayangkan film dan beberapa produksi mereka. Viewer's Choice membawa film, konser, dan acara lainnya, dengan acara olahraga langsung seperti WrestleMania menjadi program yang paling dominan.

Pay-per-view telah memberikan aliran pendapatan untuk sirkuit gulat profesional seperti WWE, Impact Wrestling, All Elite Wrestling (AEW), World Championship Wrestling (WCW), Ring of Honor (ROH) dan Lucha Libre AAA World Wide (AAA). Dengan munculnya layanan satelit siaran langsung pada 1990-an, ini berarti lebih banyak layanan khusus untuk pengguna DBS muncul.

Alhasil, pada tahun 2006, HBO menghasilkan 3,7 juta pembelian bayar per tayang dengan penjualan kotor USD177 juta. Satu-satunya tahun dengan lebih banyak pembelian sebelumnya, 1999, memiliki total 4 juta. Rekor sebelumnya jatuh pada tahun 2007 ketika HBO menjual 4,8 juta pembelian PPV dengan penjualan USD255 juta. Pada 2014, HBO telah menghasilkan 59,3 juta pembelian dan pendapatan USD3,1 miliar sejak debutnya tahun 1991 dengan Evander Holyfield-George Foreman.

Pada Mei 2007, pertandingan tinju kelas menengah junior antara Oscar De La Hoya vs. Floyd Mayweather Jr. di HBO PPV menjadi pertarungan gelar non-kelas berat dengan penjualan terbesar, dengan sedikit lebih dari 2,5 juta pembeli. Pertarungan itu sendiri menghasilkan sekitar USD139 juta pendapatan PPV domestik, menjadikannya pertarungan hadiah paling menguntungkan di era itu.

Rekor tersebut bertahan hingga 2015 sebelum dipecahkan oleh Floyd Mayweather Jr. vs. Manny Pacquiao dalam pertarungan yang dijuluki sebagai "Pertarungan Abad Ini" pada 2 Mei 2015 yang menghasilkan 4,6 juta pembelian ppv dan pendapatan lebih dari USD400 juta.

Atraksi PPV terkemuka, Floyd Mayweather Jr. telah menghasilkan sekitar 24 juta pembelian dan pendapatan USD1,6 miliar. Manny Pacquiao, peringkat kedua, telah menghasilkan sekitar 20,1 juta pembelian dan pendapatan USD1,2 miliar. Oscar De La Hoya, telah "menjual" sekitar 14 juta unit secara total, memberikan USD700 juta dalam penerimaan televisi domestik dan berada di urutan ketiga. Di tempat keempat dalam pembelian, ada Evander Holyfield telah mencapai 12,6 juta unit (USD550 juta); dan di urutan kelima, Mike Tyson telah mencapai 12,4 juta unit (USD545 juta).

Baca Juga: Kisah Agen BRILink Bantu Angkat Ekonomi Keluarga dan Masyarakat di Banjarmasin

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Advertisement

Bagikan Artikel: