Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Antisipasi Kemiskinan Turun-temurun, Realisasi Program Keluarga Harapan Sudah Tersalurkan 74,3%

Antisipasi Kemiskinan Turun-temurun, Realisasi Program Keluarga Harapan Sudah Tersalurkan 74,3% Kredit Foto: Martyasari Rizky
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melaporkan realisasi dari penyaluran Program Keluarga Harapan (PKH) yang sampai dengan akhir triwulan ketiga tahun 2022 sudah tersalurkan sebesar Rp21,33 triliun atau 74,3% dari anggaran satu tahun yang sebesar Rp28,71 triliun.

Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu, Isa Rachmatarwata, menyampaikan bahwa penyaluran program PKH triwulan keempat akan segera dibayarkan hari Senin, atau masuk bulan Oktober.

Baca Juga: Pemkot Sukabumi Dorong KPM PKH jadi Wirausaha Baru

"Ini targetnya 10 juta keluarga penerima manfaat, anggarannya dalam 1 tahun itu Rp28,71 triliun, realisasinya sampai dengan akhir triwulan 3 sudah disalurkan Rp21,33 triliun atau 74,3% dari anggaran yang 1 tahun tadi. Triwulan 4 ini akan dibayarkan mulai Senin," kata Isa saat media briefing di kantor Kementerian Keuangan, Jumat (30/9/2022).

Lebih lanjut, Isa menjelaskan bahwa besaran nilai yang disalurkan untuk setiap keluarga penerima manfaat berbeda-beda. Karena, hal ini didasarkan pada aspek pendidikan, aspek kesehatan, dan juga aspek kesejahteraan.

"Komponen PKH itu didasarkan pada, apakah ibu yang ada di keluarga penerima itu sedang hamil atau tidak, kalau sedang hamil maka akan mendapatkan Rp3 juta dalam 1 tahun. Kemudian, ada balitanya atau tidak, kalau ada balita maka ditambahkan Rp3 juta dalam 1 tahun," jelas Isa.

Pembagiannya akan dibagi menjadi per triwulan. Jika dalam 1 tahun mendapatkan Rp3 juta, penerima manfaat akan menerimanya 4 kali dengan nilai Rp750 ribu per triwulan.

Selanjutnya, Isa menggarisbawahi komponen yang paling penting, yaitu komponen pendidikan. Jika di dalam keluarga tersebut memiliki anak yang sedang menempuh pendidikan jenjang SD, akan ditambahkan Rp900 ribu per tahun; anak dengan jenjang pendidikan SMP akan ditambahkan Rp1,5 juta per tahun; dan SMA akan ditambahkan Rp2 juta per tahun. Penyalurannya pun akan dilakukan per triwulan.

"Jangan berpikir satu anak dapat tambahan Rp900 ribu, dan anak kedua atau ketiga dapat tambahan Rp900 ribu lagi. Tidak, satu atau dua anak tetap (akan mendapatkan) Rp900 ribu," ujarnya.

Baca Juga: Jelang Pilpres 2024, Anies Baswedan Dituding Gunakan Cara Busuk di Pilkada DKI, Politikus PSI Sodorkan Buktinya

Penulis: Martyasari Rizky
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: