Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Semangat RKUHP Lindungi Anak dari Perilaku Seks Bebas

Semangat RKUHP Lindungi Anak dari Perilaku Seks Bebas Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menanggapi pandangan dari Komunitas Masyarakat Sipil Bali yang menganggap pasal 410 Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP), bisa hambat pencegahan AIDS, Juru Bicara Tim Sosialisasi RKUHP, Albert Aries menyatakan dapat memahami kekhawatiran tersebut.

Pasal 410 RKUHP menyebut, "Setiap orang yang secara terang-terangan mempertunjukkan, menawarkan, menyiarkan tulisan, atau menunjukkan untuk dapat memperoleh alat pencegah kehamilan kepada anak, dipidana dengan pidana penjara paling banyak kategori I."

Baca Juga: RKUHP Hargai Hukum Adat dan Tidak Kriminalisasi Kelompok Rentan

Albert menjelaskan bahwa pengaturan tindak pidana ini bukan pasal yang baru karena ketentuan yang hampir serupa sudah diatur dalam Pasal 534 dan 535 KUHP Tentang Tindak Pidana Menunjukkan Alat Pencegah Kehamilan.

"Ketentuan ini  senyatanya diperlukan untuk memberikan pelindungan kepada anak dari perilaku seks bebas," ujarnya di Jakarta, Kamis (24/11/2022).

Ia melanjutkan, pengaturan tindak pidana ini juga sejalan dengan ketentuan administratif yang diatur dalam Pasal 28 UU No. 52/2009 Tentang Perkembangan Kependudukan & Pembangunan Keluarga, yaitu Penyampaian informasi dan/atau peragaan alat, obat, dan cara kontrasepsi dilakukan oleh tenaga kesehatan dan tenaga lain yang terlatih di tempat dan dengan cara layak.

"Misalnya untuk kepentingan program Keluarga Berencana (KB), pencegahan Premenstrual syndrome (PMS), pendidikan dan ilmu pengetahuan," jelas Albert.

Baca Juga: PertaLife Insurance Cetak Laba Bersih Rp 50,16 Miliar di Kuartal III 2022

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: