Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pengamat Sebut Elektabilitas Capres Dipengaruhi Pemilu 2014 dan 2019

Pengamat Sebut Elektabilitas Capres Dipengaruhi Pemilu 2014 dan 2019 Kredit Foto: Instagram/aniesbaswedan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bursa pencapresan Pilpres 2024 terus jadi perhatian. Mengenai hal ini, Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya menilai elektabilitas tiga figur capres yang berpotensi maju pada Pilpres 2024 dipengaruhi dengan fenomena yang terjadi pada Pemilu 2014 dan 2019.

Menurut dia, fenomena tersebut membuat elektabilitas Eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo kini cenderung meningkat dibandingkan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dalam sejumlah hasil survei.

Yunarto mengatakan Pemilu 2014 dan 2019 sangat emosional dan menimbulkan keterbelahan dengan berbagai variabel.

Dia menilai hal itu berdampak langsung kepada tiga figur potensial yang akan maju sebagai capres, yakni Anies, Ganjar, dan Prabowo.

Baca Juga: 'Tsunami' Dukungan ke Anies Baswedan Bikin Puyeng Kubu Istana, Refly Harun Nggak Main-main: Dihadang Tambah Besar, Apalagi Kalau Dibiarkan!

Oleh karena itu, Yunarto menerangkan akan ada pemilih yang menginginkan keberlanjutan dan perubahan pada Pilpres 2024.

"Dengan demikian, akan muncul logika siapa yang lebih identik sebagai penerus dan antitesis Jokowi," ucap dia di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta Pusat, Rabu (30/11).

Terkait hal itu, Yunarto menjelaskan sosok Ganjar identik dengan penerus Jokowi, sedangkan Anies sebagai barisan antitesisnya.

Baca Juga: Soal Kaesang Terjun Politik, Sekjen PDIP: Satu Keluarga Tak Boleh Beda-beda Partai

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan GenPI.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua