Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jenderal Top Rusia Bongkar Negara-negara yang Jadi Ancaman Baru, Hati-hati!

Jenderal Top Rusia Bongkar Negara-negara yang Jadi Ancaman Baru, Hati-hati! Kredit Foto: Reuters/Maxim Shemetov
Warta Ekonomi, Moskow -

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Rusia, Jenderal Valery Gerasimov, mengatakan bahwa Moskow bermaksud untuk membentuk distrik militer baru dan mengumpulkan unit baru.

Itu bertujuan, kata jenderal Rusia, untuk melawan ancaman keamanan paling mendesak yang dihadapinya, termasuk perang hibrida di Ukraina, serta Finlandia dan Swedia berpotensi bergabung dengan NATO.

Baca Juga: Presiden Belarusia Bilang Dia Diminta Menyegel Pakta Non-agresi dengan Ukraina, Siapa yang Suruh?

“Saat ini, ancaman semacam itu adalah aspirasi NATO untuk memperluas dengan memasukkan Finlandia dan Swedia, serta penggunaan Ukraina sebagai alat untuk mengobarkan perang hibrida melawan negara kita” oleh AS dan sekutunya, kata jenderal itu dalam wawancara di koran Argumenty i Fakty, Senin (23/1/2023).

Menurut Gerasimov, tanggapan militer Rusia terhadap tantangan tersebut, antara lain, mencakup pembentukan distrik militer Moskow dan Leningrad serta pembentukan tiga divisi senapan bermotor di wilayah Kherson dan Zaporozhye, yang bergabung dengan Rusia pada musim gugur setelah referendum, sebagaimana melakukan Republik Donetsk dan Lugansk.

Juga dalam agenda adalah menyusun korps tentara di Republik Karelia, yang terletak di barat laut Rusia dan berbatasan dengan Finlandia.

Berbicara tentang konflik di Ukraina, Gerasimov menunjukkan bahwa militer Rusia belum pernah melihat skala dan intensitas permusuhan seperti itu dalam sejarah modern negara itu dan bahwa Moskow “ditentang oleh hampir seluruh kolektif Barat.”

Finlandia dan Swedia melamar menjadi anggota NATO pada bulan Mei, dengan alasan kekhawatiran atas operasi militer Rusia di Ukraina.

Namun tawaran mereka sejauh ini diblokir oleh Turkiye, yang menuduh kedua negara Nordik itu menyembunyikan anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan kelompok terkait lainnya, yang disebut oleh Ankara sebagai "organisasi teroris".

Ketiga pihak menandatangani perjanjian Juni lalu untuk mengatasi kekhawatiran Ankara dan membuka jalan untuk menyetujui aplikasi NATO.

Namun masa depan Swedia di militer pimpinan AS tampaknya kini tergantung pada keseimbangan, setelah seorang aktivis anti-Islam diizinkan untuk membakar salinan Alquran di dekat Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada hari Sabtu.

Baca Juga: Antisipasi Penipuan Berkedok Investasi, OJK Perkuat Literasi Keuangan ke UMKM dan Ibu Rumah Tangga

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua