Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pilpres, Digitalisasi dan Ikhtiar Memberdayakan Influencer Lokal

Oleh: Daud Dheka, Koordinator Bidang Media dan Informasi di Forum Milenial Surabaya

Pilpres, Digitalisasi dan Ikhtiar Memberdayakan Influencer Lokal Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Influencer lokal dapat memberikan dampak positif bagi partai politik dan politisi dalam era digital saat ini. Secara umum harus diakui bahwa pengaruh dan peran influencer tersebut telah menjadi elemen kunci dalam membentuk opini, membangun merek, dan menyampaikan pesan kepada khalayak. Di tengah dinamika dan transformasi politik Indonesia, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dan tokoh muda seperti Kaesang Pangarep memiliki peluang besar untuk memanfaatkan potensi positif dari influencer lokal.

Transformasi politik yang terjadi tidak hanya terbatas pada arena konvensional, tetapi juga mencakup ranah digital. Media sosial menjadi alat penting dalam menyebarkan ideologi, mengkomunikasikan visi politik, dan membangun hubungan dengan pemilih. Influencer lokal, yang memiliki jangkauan yang luas di kalangan pengguna media sosial, menjadi perantara yang efektif untuk menyampaikan pesan politik. Mengakomodasi influencer lokal merupakan langkah cerdas bagi PSI dalam memperluas basis dukungan dan meningkatkan visibilitasnya di kalangan pemilih muda.

Baca Juga: IKN Terancam, Kaesang Pangarep Ungkit Soal Aturan Main

Peran Kaesang Pangarep dalam membangun keterkaitan antara politik dan media sosial tidak dapat diabaikan. Sebagai anak muda yang tengah memegang peranan penting di PSI, utamanya karena sedang menjabat sebagai Ketua Umum PSI, Kaesang memiliki jangkauan yang signifikan di platform-platform media sosial. Kaesang bukan hanya anak dari Presiden Joko Widodo, tetapi juga sosok yang memiliki daya tarik tersendiri di kalangan anak muda. Dalam upaya memaksimalkan peranannya itu, baru-baru ini Kaesang Pangarep mengadakan pertemuan informal dengan influencer lokal di Sorong, Papua Barat Daya. Pada kesempatan itu Kaesang dan pengurus PSI lain mendiskusikan beberapa hal tentang digitalisasi yang bisa menjadi pintu baru peningkatan kesejahteraan bagi mereka. Pertemuan itu, selain dapat dipahami sebagai upaya memaksimalkan era digitalisasi juga mengisyaratkan bawha anak muda harus melek literasi digital dan mampu menjawab tantangan zaman untuk Indonesia yang lebih baik.

Dalam konteks politik, pentingnya mengakomodasi influencer lokal, terutama di kalangan pemilih muda, dapat diukur dari dampaknya terhadap keterlibatan politik. Anak muda Indonesia cenderung lebih aktif di media sosial, dan inilah alasan mengapa influencer lokal dapat menjadi alat yang efektif untuk mengkomunikasikan pesan politik. Dengan bekerja sama dengan influencer, PSI dapat menciptakan konten yang relevan, membangun keterlibatan, dan mengajak pemilih muda untuk turut serta dalam proses politik. Dalam konteks ini, Kaesang Pangarep pun juga dapat menjadi penghubung yang kuat antara partai dan pemilih muda.

Representasi dan Identifikasi Anak Muda

Mengakomodasi influencer lokal, terutama yang berasal dari berbagai lapisan masyarakat dan wilayah di Indonesia, juga memperkuat representasi. Influencer lokal seringkali dapat lebih baik memahami kebutuhan, aspirasi, dan bahasa yang digunakan oleh pemilih di daerah mereka. Dengan menggandeng influencer dari berbagai latar belakang, PSI dapat menciptakan narasi politik yang lebih inklusif dan memberikan identifikasi yang kuat bagi pemilih muda. Beruntungnya, ketua umum mereka, sebagai figur yang akrab dengan kehidupan anak muda, dapat membantu mengartikulasikan pesan partai secara lebih relevan dan bersifat personal.

Mengakomodasi influencer lokal tidak hanya tentang mendapatkan dukungan, tetapi juga memberikan kontribusi positif terhadap pendidikan politik. Influencer memiliki kemampuan untuk menyajikan informasi politik dengan cara yang lebih menarik dan mudah dipahami oleh pemilih muda. Konten-konten yang kreatif, informatif, dan menghibur dapat membantu menyederhanakan isu-isu kompleks dan meningkatkan pemahaman anak muda terhadap politik. Kaesang Pangarep, dengan keberagamannya dalam menghadirkan konten di media sosial, dapat berperan sebagai katalisator pendidikan politik yang menyenangkan.

Dalam konteks personal branding, bekerja sama dengan influencer lokal dapat memberikan keuntungan ganda. Bagi PSI, ini menciptakan citra partai yang lebih modern, terbuka, dan berhubungan erat dengan masyarakat. Sementara bagi Kaesang sendiri, ini dapat memperkuat personal brandingnya sebagai anak muda yang tengah membangun kesadaran akan pentingnya partisipasi anak muda dalam dunia politik.

Selain itu, dampak positif terhadap anak muda Indonesia yang paling mencolok adalah inspirasi untuk berpartisipasi aktif dalam politik. Ketika influencer lokal, terutama yang memiliki daya alam kampanye politik, ini dapat memotivasi pemilih muda di lingkungan sekitar mereka untuk turut serta dalam pemilihan umum, memberikan suara, dan bahkan terlibat langsung dalam kegiatan politik di komunitas mereka. Meningkatnya partisipasi ini menjadi pondasi yang penting dalam membangun demokrasi yang kuat.

Baca Juga: Lanjutkan Safari Politik, Kaesang Pangarep Blusukan di Papua

Dalam menjalani perjalanan politiknya, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) memiliki kesempatan emas untuk memanfaatkan kekuatan influencer lokal, dengan Kaesang Pangarep sebagai salah satu pilar utamanya. Mengakomodasi influencer lokal, khususnya di kalangan pemilih muda, bukan hanya tentang mendapatkan dukungan politik, tetapi juga menciptakan hubungan yang autentik dan saling menguntungkan. Dampaknya terhadap anak muda Indonesia mencakup peningkatan keterlibatan politik, pendidikan politik yang lebih baik, dan inspirasi untuk berpartisipasi aktif dalam pembentukan masa depan negara. Sinergi antara partai politik dan influencer lokal, jika dielaborasi dengan bijak, dapat menjadi pendorong positif bagi perubahan sosial yang lebih besar dan menciptakan generasi muda yang berdaya saing, berpendidikan, dan berkomitmen terhadap nilai-nilai demokrasi.

Baca Juga: Tim Hukum AMIN Endus Dugaan Pelanggaran Pemilu di Bali

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: