Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kudeta Militer Myanmar: Junta, Demokasi, dan Aung San Suu Kyi

Kudeta Militer Myanmar: Junta, Demokasi, dan Aung San Suu Kyi Kredit Foto: Reuters
Warta Ekonomi, Naypyitaw -

Aung San Suu Kyi bersama dengan para pemimpin partai politiknya pada Senin (1/2/2021) telah ditangkap oleh militer dalam sebuah agenda coup (kudeta). Tentara mengatakan telah melakukan penahanan sebagai tanggapan atas "kecurangan pemilu", menyerahkan kekuasaan kepada panglima militer Min Aung Hlaing dan memberlakukan keadaan darurat selama satu tahun, menurut sebuah pernyataan di stasiun televisi milik militer.

Dia merupakan negarawan yang telah menghabiskan 15 tahun sebagai tahanan rumah. Perjuangan Suu Kyi dalam masa tahanan itu dianggap sebagai bentuk perjuangan untuk membawa demokrasi ke Myanmar. 

Dicintai di Myanmar sebagai "Sang Nyonya", Suu Kyi memenuhi impian jutaan orang ketika partainya memenangkan pemilihan umum tahun 2015 yang membentuk pemerintahan sipil pertama di negara Asia Tenggara itu dalam setengah abad.

Baca Juga: Catat! Begini Konsekuensi Mengerikan Myanmar di Bawah Kudeta Militer

Namun, dilansir The Jerussalem Post, Senin (1/2/2021) peraih Nobel itu mengejutkan dunia dua tahun kemudian dengan menyangkal meluasnya tindakan keras pimpinan militer terhadap minoritas Muslim Rohingya yang memaksa ratusan ribu orang meninggalkan negara itu.

Di Myanmar, Suu Kyi tetap dipuja tetapi dia gagal menyatukan berbagai kelompok etnis atau mengakhiri perang saudara yang telah berlangsung selama satu dekade. Dia juga mengawasi pengetatan pembatasan pers dan masyarakat sipil dan telah berselisih dengan banyak mantan sekutunya.

Putri pahlawan kemerdekaan Aung San, yang dibunuh pada tahun 1947 ketika dia berusia dua tahun, Suu Kyi menghabiskan sebagian besar masa mudanya di luar negeri. Dia kuliah di Universitas Oxford, bertemu suaminya, akademisi Inggris Michael Aris, dan memiliki dua putra.

Sebelum mereka menikah, dia meminta Aris berjanji dia tidak akan menghentikannya jika dia harus pulang. Pada 1988, dia mendapat telepon yang mengubah hidup mereka: ibunya sedang sekarat.

Di ibu kota Yangon, kemudian Rangoon, dia terseret dalam revolusi yang dipimpin mahasiswa melawan junta militer yang telah merebut kekuasaan setelah kematian ayahnya dan menjerumuskan negara ke dalam situasi yang menghancurkan.

Suu Kyi, digambarkan sebagai ludah dari Aung San yang diidolakan dan seorang pembicara publik yang fasih, menjadi pemimpin gerakan baru, dengan mengutip mimpi ayahnya untuk "membangun Burma yang merdeka".

Revolusi dihancurkan, para pemimpinnya dibunuh dan dipenjara, dan Suu Kyi dipenjarakan di rumah keluarganya di tepi danau. Menyebut namanya di depan umum bisa membuat pendukungnya dihukum penjara, jadi mereka memanggilnya "Nyonya".

Sedikit bertubuh kekar dan bersuara lembut, Nyonya memainkan peran penting dalam menjaga perhatian dunia pada junta militer Myanmar. Catatan hak asasi manusianya memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada 1991. Aris meninggal pada 1997 tetapi dia tidak menghadiri pemakamannya, takut dia tidak diizinkan untuk kembali.

Baca Juga: Antisipasi Penipuan Berkedok Investasi, OJK Perkuat Literasi Keuangan ke UMKM dan Ibu Rumah Tangga

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua