Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Eks Bos MI6 Bikin Warning Soal Taliban, Ancaman Teror Akan Tumbuh Jika Barat Mengabaikan...

Eks Bos MI6 Bikin Warning Soal Taliban, Ancaman Teror Akan Tumbuh Jika Barat Mengabaikan... Kredit Foto: Getty Images/WPA/Andrew Milligan
Warta Ekonomi, Washington -

Mantan Kepala Secret Intelligence Service popular sebagai MI6, Sir Alex Younger memperingatkan ancaman besar terhadap Inggris dari kelompok teroris seperti al-Qaeda akan tumbuh. Hal itu mungkin terjadi jika sekutu mereka, Amerika Serikat (AS) pergi dan menarik pasukannya dari Afghanistan.

Mantan kepala mata-mata Inggris itu mengatakan akan menjadi "kesalahan besar" untuk mengabaikan negara seperti yang terjadi pada tahun 1989 ketika intervensi sebelumnya oleh Uni Soviet saat itu berakhir.

Baca Juga: Biden Nyalakan Tanda Bahaya! Pertimbangkan Kirim Serangan Drone CIA ke Afghanistan

Sir Alex, seorang veteran perang melawan terorisme setelah serangan 11 September di AS pada tahun 2001, memperkirakan hasil yang paling mungkin untuk Afghanistan sekarang adalah perang saudara antara Taliban yang bangkit kembali dan pemerintah Afghanistan yang didukung AS dan Inggris.

Dalam wawancara televisi pertamanya, dia juga mengungkapkan, bahwa pertama, dirinya "sangat khawatir" Rusia dapat memanfaatkan krisis di Afghanistan untuk merugikan Inggris dan sekutunya. Kedua, frustrasinya atas kegagalan komunitas internasional untuk memenuhi ambisi membangun kembali negara Afghanistan, dengan mengatakan bahwa tujuannya ternyata "tidak realistis".

Dan yang terakhir, dia menyesali keputusan AS di bawah Donald Trump untuk menetapkan tanggal keluar bagi pasukan AS daripada menggunakan janji penarikan lebih baik sebagai pengaruh atas Taliban

Sir Alex (57), yang pensiun sebagai kepala Secret Intelligence Service (SIS) September lalu, memberikan pemikirannya tentang Afghanistan sebagai intervensi 20 tahun oleh AS, Inggris dan sekutu NATO lainnya berakhir.

Dia mengingat apa yang telah mereka temukan ketika mereka menyerang pada tahun 2001 untuk memburu pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden dan menggulingkan rezim Taliban yang telah menampungnya.

"Itu adalah tingkat infrastruktur teroris yang hanya bisa dibayangkan sebelum kami sampai di sana - kamp pelatihan yang tidak akan keluar dari tempatnya di semacam barak militer konvensional atau pasukan khusus," kata perwira intelijen itu, dikutip dari Sky News, Senin (5/7/2021).

Ancaman teroris mampu berkembang di Afghanistan pada tahun-tahun kacau setelah berakhirnya invasi Uni Soviet.

“Saya telah berbicara tentang pentingnya tanggal 9/11 2001. Saya pikir tanggal lain yang sangat penting adalah 16 Februari 1989, yaitu ketika Rusia meninggalkan Afghanistan. Apa yang kemudian dilakukan Barat adalah memunggungi negara itu dengan semua konsekuensi yang telah saya berikan. Dan saya pikir, untuk alasan yang Anda bicarakan, akan menjadi kesalahan besar bagi kami untuk melakukannya lagi," kata Sir Alex.

“Kenyataannya adalah ada kelompok di sana, kami sangat berhasil dalam mengganggu Daesh (ISIS) dan al Qaeda. Mereka berada di belakang. Tetapi akan salah, terang-terangan, untuk mengklaim bahwa mereka telah pergi. Dan mereka memiliki kapasitas untuk beregenerasi," pungkasnya.

Invasi pimpinan AS dan apa yang disebut "perang melawan teror" menimbulkan kerugian signifikan pada al-Qaeda. Langkah itu diambil untuk merampas kamp pelatihan kelompok itu dan membunuh atau menangkap komandan tinggi, termasuk Bin Laden yang tewas dalam serangan AS di negara tetangga Pakistan pada 2011.

Namun sebuah laporan PBB yang diterbitkan pada bulan Juni mengatakan hingga 500 pejuang Al Qaeda diperkirakan berada di Afghanistan. Negara Islam juga muncul di dalam negeri dalam beberapa tahun terakhir. Militan yang terkait dengan kelompok itu berjumlah sekitar 2.000 tetapi mereka tampaknya berada dalam sel kecil yang terdesentralisasi.

Sir Alex berkata: "Kita harus berpikir sangat hati-hati dengan tidak adanya pasukan di lapangan tentang bagaimana kita menghadapinya. Sangat penting bahwa kami tidak membuat kesalahan yang kami buat terakhir kali."

Ditanya apa konsekuensinya jika Barat berbalik kembali, dia menjawab: "Saya pikir jika kelompok teroris dibiarkan beregenerasi di suatu tempat seperti Afghanistan, itu akan menyebabkan lebih banyak ancaman di pantai negara kita dan sekutu kita."

Dia melunakkan peringatan ini dengan mencatat bahwa Taliban telah belajar bahwa mereka akan menderita jika kelompok itu kembali membiarkan wilayah mereka digunakan sebagai landasan untuk terorisme internasional.

"Tampaknya bagi saya bahwa mereka akan merasakan pengekangan dari contoh yang ditimbulkan oleh sejarah," kata mantan kepala mata-mata itu, sebelum menambahkan, "Tetapi ada hubungan yang sangat baik antara al Qaeda dan Taliban. Dan saya mempertanyakan apakah mereka akan dapat menegaskan, jika mereka mendapatkan kendali atas Afghanistan, jenis kendali yang kita perlukan, bahkan jika mereka menginginkannya."

Sir Alex mengatakan dia yakin intervensi pimpinan AS telah berhasil dalam memerangi ancaman teroris di Afghanistan dan telah membantu membuat jalan-jalan di Inggris lebih aman. Namun dia mengatakan tidak akan pernah ada solusi militer murni untuk masalah teroris.

Hal ini juga membutuhkan upaya politik untuk menciptakan pilihan alternatif selain kekerasan. Di Afghanistan, ambisi yang bermaksud baik untuk mengubah negara itu menjadi demokrasi yang berkembang akhirnya gagal diwujudkan.

"Kalau dipikir-pikir, cita-cita untuk membangun bangsa tidak didukung oleh rencana politik dan bahkan tidak realistis," kata Sir Alex.

Dia melanjutkan, "Saya frustrasi dengan cara kami gagal --kami komunitas internasional telah gagal-- untuk mencocokkan ambisi kami dengan rencana politik yang tepat." Dia mengatakan upaya untuk bernegosiasi dengan Taliban seharusnya dimulai lebih cepat.

Mantan perwira intelijen itu mengatakan dia menyesali bagaimana, ketika negosiasi dengan Taliban dibuka, pemerintahan Trump sebelumnya tahun lalu mengumumkan tanggal keluarnya AS, daripada menggunakan prospek pergi untuk memberikan tekanan yang lebih besar.

"Saya pikir idealnya kita akan menyimpannya sebagai cadangan dan membuat penarikan dengan syarat ... Taliban terlibat dalam proses politik (Afghanistan) lebih aktif daripada yang mereka lakukan," katanya.

Baca Juga: Presiden Jokowi Resmikan Bendungan Tamblang di Buleleng

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: