Kisah Perusahaan Raksasa: Suning.com, Peritel Swasta di Banyak Lini Terbesar di China

Kisah Perusahaan Raksasa: Suning.com, Peritel Swasta di Banyak Lini Terbesar di China Kredit Foto: Good Design

Suning.com Corporation Limited adalah salah satu peritel swasta terbesar di China. Ia berada di antara tiga perusahaan B2C China teratas dan juga salah satu perusahaan raksasa dunia menurut Fortune Global 500.

Kondisi finansial korporasi tersebut menurut Fortune relatif baik. Pendapatannya naik 5,2 persen dari tahun lalu sehingga ia sukses mengumpulkan 38,97 miliar dolar AS. Sementara untuk keuntungan atau profit Suning.com merosot 29,3 persen, menghasilkan 1,42 miliar dolar tahun 2020. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Progressive, Langkah Cepat Asuransi Capai USD1 Miliar Premi dalam 3 Dekade

Peritel besar China memiliki kategori operasi meliputi merchandise fisik, seperti peralatan rumah tangga, produk 3C, buku, merchandise umum, komoditas rumah tangga, kosmetik dan produk perawatan bayi, produk konten dan merchandise layanan. 

Sementara itu, mengutip sejumlah sumber, Suning didirikan pada 1990 namun dengan pendahulu sebagai toko ritel AC. Tanggal 15 Mei 1996, Suning Domestic Appliance didirikan.

Empat tahun setelahnya, perusahaan berganti nama menjadi Suning Domestic Appliance Group. Namanya kemudian diubah kembali menjadi Suning Appliance Chain Store Group.

Di tahun 2004, Suning terdaftar di Bursa Efek Shenzhen. Tanggal 31 Desember 2004, pendiri dan ketua Zhang Jindong memiliki 35,12 persen saham. Suning Appliance Chain Store diubah namanya menjadi Suning Appliance Co Ltd pada tahun 2005.

Pada tahun 2009 Suning Appliance membeli jaringan ritel Citicall yang berbasis di Hong Kong (sebagai Citicall Retail Management), yang menjadi Hongkong Suning Commerce. Seharga 35 juta dolar Hong Kong dan tidak lebih dari 180 juta dolar HK untuk aset tetap.

Suning secara bertahap mengeksplorasi integrasi multi-saluran "online dan offline". Pada 19 Februari 2013, Suning Appliance mengumumkan untuk mengubah nama perusahaan menjadi Suning Commerce Group.

Sementara itu, pendapatan komprehensif Suning Commerce Group secara konsolidasi hanya 1.01 miliar yuan China. Perusahaan mengakuisisi 4,90 persen saham Nubia Technology dari ketua Zhang Jindong seharga 283,7 juta yuan China sebanding dengan langganan Zhang dalam peningkatan modal Nubia pada Desember 2015.

Pada tanggal 3 Juni 2016 Suning Commerce Group menerbitkan sekitar 1,86 miliar saham baru kepada Taobao Software, anak perusahaan Alibaba Group, dengan nilai sekitar 28 miliar yuan. Selama tahun itu, perusahaan menjual beberapa properti kepada Zhang, menghasilkan keuntungan luar biasa bagi perusahaan yang merugi.

Pada tahun 2018, perusahaan yang terdaftar diubah namanya menjadi Suning.com Co Ltd. 

Suning.com mengakuisisi 80 persen saham divisi China Carrefour pada 2019. Juga pada tahun 2019, Suning.Com mengakuisisi 37 department store dari Wanda Group seharga 2,7 miliar yuan. 

Peringkat sebagai pengecer omnichannel terbesar di China dan sebagai merek ritel paling berharga di Cina oleh World Brand Lab, dengan total nilai merek sebesar 39,093 miliar dolar dan pendapatan operasional lebih dari 37 miliar dolar.

Seperti dilansir majalah AS Fortune pada 2019, perusahaan ini memiliki omzet 37 miliar dolar, dan dapat mengandalkan 130.455 karyawan. Per 30 September 2019, jumlah anggota terdaftar platform ritel Suning.com mencapai 470 juta pengguna.

Shenzhen International dan Shenzhen Kunpeng Equity Investment Management, pada 2021, berinvestasi di Suning.com dengan harga 6,92 yuan per saham, dengan total sekitar 14,8 miliar yuan (2,28 miliar dolar), atau 8 persen dari total mempertaruhkan, perusahaan modal mereka (745 juta saham) dan 15 persen (1,397 miliar saham), dengan total 23 persen.

Pada Mei 2021, Suning.com merilis laporannya untuk kuartal pertama tahun 2021. Suning.com mencapai laba operasional 54,05 miliar yuan (sekitar lebih dari 8 miliar dolar AS) dan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham perusahaan yang terdaftar mencapai 456 juta yuan (di atas 70 juta dolar AS).

Pada tahun 2021, Suning.com berada di peringkat 328 dalam daftar Fortune Global 500.

Suning.com berada di peringkat ke-9 dalam daftar 15 Perusahaan E-niaga dengan Pertumbuhan Tercepat pada tahun 2020 menurut laporan yang diterbitkan oleh situs keuangan internasional "Insider Monkey", dan peringkat ke-2 dalam "Total Penjualan Ritel Online" di China.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini