Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Biar Memiliki Induk, Sumitomo Electric Mampu Berdikari Jadi yang Teratas

Kisah Perusahaan Raksasa: Biar Memiliki Induk, Sumitomo Electric Mampu Berdikari Jadi yang Teratas Kredit Foto: Sumitomo Electric
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sumitomo Electric adalah salah satu perusahaan besar yang terkait dengan grup raksasa Sumitomo Jepang. Sebagai entitas yang terpisah dari induknya, Sumitomo Electric adalah salah satu perusahaan raksasa Fortune Global 500 tahun 2020.

Sumitomo didirikan pada abad ke-17 sebagai kilang tembaga, dan tumbuh menjadi salah satu perusahaan industri terbesar di negara itu. Keterlibatannya dalam pemurnian tembaga membawanya ke pertambangan dan penggilingan, dan kemudian ke produksi kabel dan kabel.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Kuasai Pangsa Pasar, Linde Penyalur Gas Industri Terbesar di Dunia

Sumitomo Electric akhirnya mengambil alih produksi kabel dan kabel sebagai perusahaan independen, dan saat ini menjadi salah satu produsen terkemuka dunia di sektor ini.

Pemulihan Kaisar Meiji pada tahun 1868 menandai dimulainya industrialisasi Jepang. Banyak industri besar, yang disebut zaibatsu, dibentuk selama periode ini; Sumitomo menjadi salah satu yang terbesar.

Sebagai perusahaan pertambangan dan logam terkemuka di tanah air, Sumitomo memiliki teknologi tercanggih. Itu juga memiliki modal dan keahlian untuk mengembangkan metode baru untuk mengekstraksi, menyempurnakan, dan membuat produk jadi.

Industrialisasi mengantarkan era otomatisasi dan telekomunikasi yang sepenuhnya bergantung pada tembaga dan produk logam non-ferrous lainnya. Permintaan akan kabel dan kawat listrik ini secara alami membawa Sumitomo ke industri kabel dan kawat.

Pada tahun 1897 perusahaan membeli sebuah pabrik di Ajigawa, dekat Osaka, dari Perusahaan Manufaktur Tembaga Jepang. Fasilitas itu diperlengkapi kembali untuk memproduksi kabel dan kawat, dan dinamai Sumitomo Copper Rolling Works. The Rolling Works adalah salah satu perusahaan utama Sumitomo, yang memproduksi berbagai produk jadi dengan tembaga dari tambang Besshi yang kaya milik perusahaan.

Pabrik Ajigawa diperluas pada tahun 1908. Tiga tahun kemudian operasi kabel dan kawat dipisahkan dari Pekerjaan Rolling.

Sumitomo Electric Wire and Cable Works tetap berada di fasilitas yang sama tetapi mempertahankan pembukuan dan manajemen yang terpisah, di bawah kendali Sumitomo Shoji, sampai Sumitomo Electric didirikan pada tahun 1920. Blok minoritas dari sahamnya didistribusikan di antara perusahaan lain yang dikendalikan oleh Sumitomo Shoji.

Ketika Jepang mulai membangun pembangkit listrik besar, ada permintaan yang besar untuk kabel berat untuk membawa daya ke tempat yang dibutuhkan. Sumitomo Electric bangkit untuk tugas itu, memproduksi ratusan mil kawat dan kabel seminggu. Tampilan pencapaiannya yang paling spektakuler adalah meletakkan kabel listrik bawah laut terpanjang di dunia sepanjang 20 kilometer di Laut Pedalaman Seto antara pulau Honshu dan Shikoku di Jepang selatan pada tahun 1922.

Untuk mempertahankan keunggulan teknologinya (atau, setidaknya, untuk meminimalkan kerugiannya) dibandingkan produsen kabel dan kawat asing, Sumitomo Electric mendirikan laboratorium penelitian pada tahun 1923, yang akhirnya mengembangkan metode selubung yang lebih baik dan menemukan paduan logam yang lebih efisien untuk menghantarkan listrik.

Sumitomo Electric juga bekerja sama dengan Sumitomo Steel dan dengan itu memulai produksi kawat baja khusus pada 1930-an. Hubungan ini berlanjut bahkan setelah Rolling Works dan Sumitomo Steel bergabung pada tahun 1935 untuk membentuk Sumitomo Metal Industries. Produk baru berikutnya yang diproduksi Sumitomo Electric adalah kawat piano, diperkenalkan pada tahun 1938.

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan