Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kredit Perbankan Diproyeksikan Tumbuh 7,5%, Pembiayaan Resi Gudang Bisa Jadi Ceruk Baru

Kredit Perbankan Diproyeksikan Tumbuh 7,5%, Pembiayaan Resi Gudang Bisa Jadi Ceruk Baru Kredit Foto:
Warta Ekonomi, Jakarta -

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) beberapa waktu lalu memproyeksikan penyaluran kredit perbankan tahun 2022 tumbuh 7,5% (yoy). Angka ini mengalami peningkatan dibandingkan pertumbuhan kredit tahun 2021, yaitu sebesar 5,2% (yoy). Terkait peningkatan pertumbuhan kredit tersebut, PT Kliring Berjangka Indonesia mengajak kalangan perbankan masuk ke pembiayaan dalam sistem resi gudang.

Sampai dengan saat ini, beberapa bank termasuk beberapa Bank Pembangunan Dareah telah menyalurkan pembiayaan bagi para pemilik komoditas yang meregistrasikan komoditasnya di sistem resi gudang. KBI saat ini mengemban tugas dari pemerintah sebagai Pusat Registrasi Resi Gudang.

Baca Juga: Erick Thohir Minta BUMN Sejahterakan Petani, KBI Jalankan Ekosistem Resi Gudang dari Hulu ke Hilir

"Pembiayaan di sektor Resi Gudang tentunya bisa menjadi alternatif atau ceruk baru bagi kalangan perbankan. Dengan jaminan komoditas yang telah diregistrasi dalam sistem resi gudang, penyaluran pembiayaan untuk para pemilik resi gudang akan aman karena jaminan komoditas yang jelas," kata Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia, Fajar Wibhiyadi, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (15/2/2022).

Fajar menegaskan, pihaknya sebagai Pusat Registrasi telah melakukan verifikasi atas komoditas yang diregistrasikan ke Sistem Resi Gudang. Terkait besaran pembiayaan yang diberikan, dia melanjutkan, kalangan perbankan bisa memberikan antara 70%-80% dari total nilai barang yang diregistrasikan ke resi gudang.

Fajar menambahkan, bagi kalangan perbankan, memberikan pembiayaan di sistem resi gudang juga merupakan bentuk upaya meningkatkan kesejahteraan petani dan pemilik komoditas yang telah dicanangkan pemerintah.

"Untuk itu, kami terus melakukan komunikasi kepada kalangan perbankan untuk bisa masuk ke pembiayaan resi gudang. Selain itu, besarnya potensi resi gudang ini juga bisa dimanfaatkan oleh lembaga pembiyaan di luar perbankan, baik itu kalangan bisnis korporasi maupun financial technology (fintech)," tutur Fajar.

Terkait pembiayaan resi gudang, data KBI menunjukkan sepanjang 4 tahun terakhir terjadi peningkatan pembiayaan resi gudang. Tahun 2017, pembiayaan resi gudang mencapai Rp15,9 miliar; tahun 2018 mencapai Rp52,6 miliar; tahun 2019 mencapai Rp56,5 miliar; dan tahun 2020 mencapai Rp93,8 miliar. Sementara di tahun 2021, nilai pembiayaan resi gudang mencapai Rp277,4 miliar, meningkat 195% dari tahun 2020.

"Adanya peningkatan pembiayaan resi gudang ini terntunya merupakan hal positif, tidak hanya bagi para pemilik komoditas yang telah mendapatkan pembiayaan untuk keberlangsungan usahanya. Lebih dari itu, hal ini juga menujukkan adanya kepercayaan dari para pelaku usaha termasuk di antaranya perbankan terkait pembiayaan di sektor resi gudang. Resi gudang memiliki potensi besar untuk berkembang di Indonesia, dan terkait pembiayaan, kami proyeksikan di tahun 2022 akan tumbuh di atas 50 %," ungkap Fajar Wibhiyadi.

Terkait pembiayaan di sektor resi gudang, Widiastuti, Kepala Biro Pembinaan dan Pengawasan Sistem Resi Gudang dan Pasar Lelang Komoditas, Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), mengatakan bahwa sejalan dengan peran Bappebti sebagai regulator, pihaknya terus mengajak para pemangku kepentingan untuk secara bersama-sama meningkatkan pembiayaan resi gudang. Karena, salah satu fungsi resi gudang adalah bagaimana pemilik komoditas bisa mendapatkan pembiayaan untuk kelangsungan usahanya.

"Untuk itu, hendaknya para pemangku kepentingan untuk terus melakukan sosialisasi, tidak hanya bagi pemilik komoditas, tetapi juga ke kalangan perbankan dan dunia usaha, untuk ke depan bisa masuk ke dalam pembiayaan resi gudang ini," pungkasnya.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan