Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Alami Penurunan sejak Juli, Ini 5 Hal yang Harus Diketahui Soal BTC

Alami Penurunan sejak Juli, Ini 5 Hal yang Harus Diketahui Soal BTC Kredit Foto: Unsplash/Kanchanara

Baik WEF dan Lagarde telah mendapat kecaman dari pemilik Bitcoin, bahkan dengan perusahaan seperti Bitcoin Suisse asli Swiss menunjukkan sedikit toleransi publik terhadap kritik mereka. Sama seperti KTT yang berfokus pada Bitcoin Presiden El Salvador Nayib Bukele yang dihadiri oleh 44 negara pekan lalu, sementara itu, acara Davos minggu ini akan melihat pesaing yang mencolok memperjuangkan Bitcoin atas mata uang fiat.

Forum Kebebasan Oslo, yang akan diadakan dari 23 Mei hingga 25 Mei di Oslo, Norwegia, menggambarkan dirinya sebagai "pertemuan global aktivis yang bersatu dalam melawan tirani". Berbicara di acara tersebut adalah sejumlah nama Bitcoin yang paling terkenal termasuk ekonom Lyn Alden, CEO Strike Jack Mallers, dan salah satu pendiri dan CEO Lightning Labs, Elizabeth Stark.

Baca Juga: Penutupan Mingguan BTC Tampaknya Akan di US$30.000, Kini Tidak Tunjukkan Volatilitas

"Dua forum internasional mulai besok berada di permukaan yang sama, tetapi secara diametris menentang: Forum Ekonomi Dunia dan Forum Kebebasan Oslo. Kebutuhan uang yang dimanipulasi adalah paksaan, dan hilangnya hak dan kebebasan individu. Sampai jumpa di Oslo," kata cuitan pengusaha Jeff Booth, yang juga akan hadir.

Kesulitan mencerminkan kondisi mengejar ketinggalan dengan penambang

Penarikan harga Bitcoin utama bukan tanpa konsekuensinya. Menurut perkiraan terbaru, fundamental jaringan Bitcoin sekarang akan menyesuaikan perjalanan menjadi US$30.000.

Kesulitan, yang mencerminkan dinamika yang berubah di antara para penambang, akan berkurang sekitar 3,3% pada penyesuaian otomatis berikutnya minggu ini. Meskipun sederhana dibandingkan dengan beberapa penyesuaian, perubahan tersebut tetap akan menjadi pergeseran ke bawah terbesar sejak Juli 2021.

Alasannya sederhana-aksi harga Bitcoin tidak hanya menuju ke selatan, tetapi juga menantang profitabilitas penambang. Biaya produksi penambang adalah kunci dalam menentukan aktivitas mereka yang sedang berlangsung. Penurunan di bawah jumlah, saat ini sekitar US$26.000 akan menyebabkan pergeseran yang lebih besar dalam fundamental jaringan untuk mempertahankan partisipasi yang menguntungkan.

Menurut sumber daya pemantauan MacroMicro, pada 21 Mei, biayanya rata-rata US$26.250 untuk menambang satu Bitcoin. Meskipun ada kemungkinan tekanan profitabilitas berdasarkan perkiraan data, penambang tidak menunjukkan tanda-tanda kapitulasi, masih menjaga penjualan BTC seminimal mungkin, menurut angka terbaru dari platform analitik on-chain Glassnode.

Arus keluar penambang koin yang meninggalkan dompet penambang mencapai level terendah satu bulan pada 23 Mei. Tingkat hash penambangan Bitcoin, sementara itu, telah mencapai level tertinggi sepanjang masa untuk mengelilingi sekitar 233 exahashes per detik (EH/s) pada 23 Mei.

Bagi Ki Young Ju, CEO sesama platform analitik CryptoQuant, tren keseluruhan tetap sama jelasnya. "Sementara harga BTC turun -56% sejak November 2021, hashrate meningkat +75%," katanya: "Pasar dingin, tetapi fundamentalnya penuh dengan panas dari rig penambangan."

Volume on-chain mencapai posisi terendah multi-bulan

Bitcoin telah terkenal membosankan untuk basis konsumen utama sepanjang tahun 2022, berkat aksi harga, tetapi sekarang, bahkan partisipasi dari investor yang ada memudar. Data on-chain menunjukkan bahwa volume telah mengalami penurunan yang stabil dengan pengecualian dari kepanikan pasca-LUNA.

Glassnode, yang melacak volume transaksi rata-rata pergerakan tujuh hari pada rantai, mencatat posisi terendah sembilan bulan pada 23 Mei. Dari 9 Mei dan seterusnya, rata-rata bergerak mulai turun drastis, dan pada 22 Mei telah turun 70%. Sementara Ki CryptoQuant menggarisbawahi kurangnya minat di antara pembeli ritel, sesama analis Willy Woo berpendapat bahwa itu adalah pemain besar yang benar-benar memegang kendali atas fluktuasi pasar.

"Sangat sedikit volume dan karena itu dampak pada harga berasal dari kebutuhan ritel untuk membeli bahan makanan," tulisnya sebagai bagian dari tanggapan selama debat Twitter pekan lalu:

"5% dari pasokan dimiliki oleh orang-orang yang memegang kurang dari US$30k BTC, sebagian besar volume adalah investor yang lebih besar yang menjual untuk melindungi risiko pasar."

Sentimen pasar kembali di titik terendah

Berbeda dengan beberapa kekuatan harga sederhana, Bitcoin sama sekali tidak bullish jika dilihat dari sudut pandang sentimen. Menurut pengukur sentimen klasik, Crypto Fear & Greed Index, sebagian besar pasar bersiap untuk downside baru. Pada 10/100, Indeks kembali di segmen yang lebih rendah dari zona "ketakutan ekstrem" yang secara historis muncul di dasar harga.

Fear & Greed tidak asing dengan sinyal bawah tahun ini, setelah berhasil turun menjadi hanya 8/100 –terendah sejak Maret 2020–awal bulan ini. Menganalisis sentimen mengenai S&P 500 yang sangat berkorelasi, pedagang, pengusaha dan investor Bob Loukas menjelaskan apa yang bisa menjadi pola peniru untuk Bitcoin.

Pekan lalu, sementara itu, pedagang dan analis populer Rekt Capital berpendapat bahwa perubahan harga yang lebih substansial akan diperlukan untuk mengubah sentimen dengan cara yang penting.

"Sangat mudah untuk menjadi bullish pada BTC pada hari hijau & bearish pada hari merah. Tapi BTC masih berkisar antara US$28K-US$32K," tweet-nya: "Ini akan berlanjut sampai salah satu dari level ini rusak. Pergerakan intra-range tidak cukup substansial untuk mendikte perubahan sentimen."

Halaman:

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan