Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Blusukan ke Desa, Militer Myanmar Paksa Rekrut Warga Jadi Milisi Pro Junta, Agenda Besarnya Terkuak

Blusukan ke Desa, Militer Myanmar Paksa Rekrut Warga Jadi Milisi Pro Junta, Agenda Besarnya Terkuak Kredit Foto: Reuters/Stringer
Warta Ekonomi, Yangon -

Militer Myanmar mengirim pasukan ke desa-desa di wilayah Sagaing yang dilanda perang di mana perlawanan bersenjata kuat dan secara paksa merekrut penduduk ke dalam milisi pro-junta, menurut sumber di daerah tersebut.

Penduduk Sagaing mengatakan kepada Radio Free Asia Burma Service dengan syarat anonim bahwa tentara telah menawarkan mereka uang untuk bergabung dan berlatih dengan milisi pro-junta Pyu Saw Htee dan mengancam akan membakar desa mereka jika mereka tidak mematuhinya.

Baca Juga: Gawat, Pemerintah Bayangan Myanmar Minta Dipersenjatai Seperti Ukraina

Sebuah sumber dari desa Magyi Inn di kotapraja Kyunhla menulis dalam sebuah surat kepada RFA bahwa satu unit militer mengunjungi daerah itu minggu lalu dan menuntut agar 30 penduduk bergabung dengan Pyu Saw Htee.

Pasukan mengatakan bahwa jika rekrutan tidak muncul untuk pelatihan dalam beberapa hari, mereka akan kembali dan membakar seluruh traktat.

RFA berusaha mengkonfirmasi insiden tersebut dengan penduduk desa melalui telepon, tetapi mereka menolak berkomentar, dengan alasan takut akan pembalasan.

Seorang penduduk kotapraja Taze mengatakan kepada RFA bahwa pasukan baru-baru ini mempersenjatai penduduk desa di daerah itu dan membayar mereka untuk merekrut orang lain dalam perang melawan paramiliter Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) yang pro-demokrasi.

“Kelompok Pyu Saw Htee telah dibentuk di banyak desa di kotapraja Kanbalu dan Taze, serta di lembah Sungai Mu,” katanya.

“Di desa-desa itu, orang-orang bergabung dengan mereka karena mereka dibayar dan diberikan senjata. Ketika mereka dikirim ke tempat lain, mereka bertindak kasar karena telah menerima pelatihan bersenjata. Di beberapa tempat, mereka akhirnya memeras uang dari orang-orang dan sekarang lebih seperti bandit.”

RFA tidak dapat secara independen mengkonfirmasi klaim penduduk bahwa penduduk desa dibayar untuk bergabung dengan Pyu Saw Htee.

Penduduk Taze mengatakan kepada RFA bahwa ada “sekitar 400 pejuang Pyu Saw Htee” yang berbasis di bagian timur kotapraja mereka dan Kanbalu yang berdekatan.

Sekitar 500 rumah di desa Ywah Shay Taze dibakar oleh pasukan gabungan pasukan militer dan milisi Pyu Saw Htee pada 1 Juni, kata mereka, meskipun tidak segera jelas apakah pembakaran itu terkait dengan kampanye perekrutan.

Baca Juga: LPS Kerek Suku Bunga Penjaminan Simpanan Rupiah dan Dolar di Perbankan

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: