Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Holcim, Produsen Bahan Bangunan Global yang Berbasis di Swiss

Kisah Perusahaan Raksasa: Holcim, Produsen Bahan Bangunan Global yang Berbasis di Swiss Kredit Foto: Reuters/Arnd Wiegmann
Warta Ekonomi, Jakarta -

Holcim Limited adalah perusahaan yang bergerak pada bidang produksi bahan bangunan asal Swiss. Perusahaan menjalankan empat segmen usaha: semen, agregat, beton siap pakai, dan produk lainnya, termasuk beton pracetak, aspal, mortar, dan bahan bangunan lainnya.

Holcim adalah salah satu perusahaan raksasa Fortune Global 500 tahun 2020 berdasar pada total pendapatan yang saat itu sekitar 26,5 miliar dolar AS. Perusahaan ini hadir di sekitar 70 negara, dan mempekerjakan sekitar 72.000 karyawan.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Bisnis Keluarga Heineken, Sukses Godok Bir Kelas Internasional

Holcim didirikan oleh Adolf Gygi pada tahun 1912 sebagai "Aargauische Portlandcementfabrik Holderbank-Wildegg". Kantor pusat aslinya berada di Holderbank. Pada tahun 1914, perusahaan bergabung dengan "Rheintalischen Cementfabrik Ruthi" yang dimiliki oleh Ernst Schmidheiny. Schmidheiny mengambil alih tugas kepemimpinan dan memulai perusahaan dalam perjalanan ekspansi.

Pada tahun 1922, Holderbank, demikian nama perusahaan itu saat itu, berekspansi ke luar perbatasan Swiss hingga ke Prancis. Schmidheiny terus berkembang, terutama dengan membeli saham di perusahaan yang sudah ada. Pada akhir dekade Holderbank memegang saham di Belgia, Jerman, Belanda, dan Mesir.

Posisi di Lebanon dan Afrika Selatan segera menyusul. Schmidheiny meninggal pada 1930-an dan putranya, Ernst Jr. dan Max, mengambil alih bisnis, membaginya menjadi dua divisi. Ernst mengambil alih bisnis bahan bangunan Holderbank, sementara Max mengawasi lini lainnya. Skema organisasi ini tetap berlaku sampai tahun 1970-an.

Setelah Perang Dunia II, Hans Gygi, putra Adolf Gygi, mengambil alih kepemimpinan. Dia mengawasi perusahaan selama booming perumahan Swiss tahun 1950-an, dan sebagai Holderbank diperluas ke Kanada, kemudian di seluruh Amerika Utara dan Selatan.

Perusahaan go public pada tahun 1958 untuk meningkatkan modal untuk mendorong ekspansi lebih lanjut. Proyek pembangkit listrik tenaga air di Swiss menghasilkan kontrak beton yang besar, mengimbangi kerugian di Mesir ketika pemerintah negara itu menasionalisasi pabrik Holderbank.

Selama awal 1970-an, pertumbuhan di Brasil dan Meksiko meningkatkan laba perusahaan. Saudara-saudara Schmidheiny meyakinkan pemegang saham bahwa perusahaan harus mengkonsolidasikan kepemilikan dan bergabung dengan Schweizerischen Cement-Industrie-Gesellschaft.

Perusahaan gabungan tersebut memiliki pendapatan tahunan sebesar 800 juta franc Swiss dan menjadikan Holderbank sebagai salah satu perusahaan industri terbesar di dunia. Krisis minyak tahun 1973 memukul industri dengan keras karena permintaan konstruksi mengering di sebagian besar dunia.

Pasar yang kuat di Lebanon dan Afrika Selatan memungkinkan Holderbank untuk mengatasi badai. Pada tahun 1976, pendapatan dan keuntungan telah kembali ke tingkat sebelum krisis.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan