Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Shanxi Coking Coal, Produsen Batu Bara Kokas Terbesar Asal China

Kisah Perusahaan Raksasa: Shanxi Coking Coal, Produsen Batu Bara Kokas Terbesar Asal China Kredit Foto: Wikimedia Commons/DukeAnt
Warta Ekonomi, Jakarta -

Shanxi Coking Coal Group adalah produsen batu bara kokas terbesar di China. Sebagai salah satu perusahaan raksasa Fortune Global 500, ia memiliki berbagai macam produk berkualitas tinggi. 

Fortune mencatat, Shanxi pada tahun 2020 berada di peringkat 485 dunia, dengan total pendapatan (revenue) 26,1 miliar dolar AS dan keuntungan (profit) sebesar 211 juta dolar.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Adecco, Grup Penyedia Sumber Daya Manusia Terbesar Kedua di Dunia 

Grup besar, yang berbasis di Taiyuan, provinsi Shanxi, terutama bergerak di bidang pembangkit listrik, eksploitasi dan pemrosesan batubara serta berurusan dengan bisnis dalam konstruksi tambang, manufaktur mesin, peralatan mekanik dan listrik, bahan kimia, arsitektur, bahan bangunan, transportasi, impor dan ekspor, dan jasa tersier.

Didirikan pada Oktober 2001, Badan Usaha Milik Negara ini kini memiliki 25 anak perusahaan dan cabang perusahaan.

Perusahaan ini mengoperasikan 100 tambang dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 174 juta metrik ton batu bara mentah, 28 pabrik pencucian batu bara dengan kapasitas 126 juta ton batu bara per tahun, lima pabrik batu bara kokas dengan kapasitas produksi mencapai 11,8 juta ton per tahun, dan sembilan pabrik batu bara pembangkit tenaga listrik dengan kapasitas terpasang 3.468 megawatt.

Perusahaan ini memiliki bisnis di 29 kabupaten di tujuh kota di Shanxi, termasuk Taiyuan, Linfen, Yuncheng dan Changzhi, dan produknya dijual di lebih dari 20 provinsi dan kota domestik.

Perusahaan ini memiliki lisensi untuk mengimpor dan mengekspor kokas dan perangkat elektromekanis, dan memiliki kemitraan strategis yang erat dengan Grup Ruhr Jerman, Nippon Steel Jepang, Pohang Korea Selatan, dan sekitar 30 perusahaan Tiongkok seperti Baosteel di Shanghai, Ansteel di Anshan dan Shougang Group di Beijing.

Per 31 Desember 2015, Shanxi Coking Coal Group memiliki kemampuan penambangan 86,9 juta metrik ton per tahun, menurut Administrasi Energi Nasional, dengan beberapa kemampuan yang tidak diungkapkan, seperti tambang Shaqu (Hanzi: ) dari Batubara Kokas Huajin.

Pada tahun 2016, Shanxi Coking Coal Group memproduksi 91,51 juta ton batu bara dan 43,12 juta ton batu bara kokas, menghasilkan penjualan 169 miliar yuan (24,64 miliar dolar) dan laba 7,9 miliar yuan.

Pada tahun 2020, perseroan menargetkan dapat memproduksi 200 juta ton batu bara dan menjadi perusahaan batu bara kokas terbesar di dunia.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan