Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dengernya Bikin Lemas! Sempat Menolak Perintah Ferdy Sambo, Akhirnya Brigadir J Mohon Ampun Sambil Berlutut Tapi Tetap Dieksekusi

Dengernya Bikin Lemas! Sempat Menolak Perintah Ferdy Sambo, Akhirnya Brigadir J Mohon Ampun Sambil Berlutut Tapi Tetap Dieksekusi Kredit Foto: Divpropram
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bharada E telah mengakui bahwa Ia diperintahkan oleh atasnya Irjen Ferdy Sambo untuk menembak seniornya Brigadir J

Mantan kuasa hukum Bharada E, Deolipa Yumara, mengatakan jika Bharada E sudah menceritakan situasi terakhir jelang meninggalnya Brigadir J.

Saat itu mereka sedang berada di rumah Dinas Jalan Saguling, Duren Tiga Barat, Pancoran, Jakarta Selatan. 

Deolipa Yumara mengatakan, jika Brigadir J sempat diminta untuk naik ke lantai atas, namun Joshua menolak.

Baca Juga: Ternyata Brigadir J Sedang Santai di Pekarangan, Sebelum Penuhi Panggilan Mematikan Ferdy Sambo

Namun, karena panggilan tersebut adalah perintah dari Irjen Ferdy Sambo, akhirnya Brigadir J menurut. 

Tak lama dari panggilan Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo kemudian memanggil Bharada E ke lantai atas.

Di sana, Bharada E sudah melihat Brigadir J yang sudah berlutut di depan Ferdy Sambo. 

Saat itu juga Bharada E melihat Ferdy Sambo sedang memegang pistol sambil memakai sarung tangan. 

“Di atas itu sudah ada kejadian, si Yoshua berlutut di depan Sambo," kata Deolipa Yumara. 

Dari keterangan Bharada E, Ferdy Sambo memegang senjata api dengan sarung tangan. 

"Kalau menurut keterangan Richard, kan Richard pegang pistol. Sambo juga pegang pistol. Tapi Sambo pakai sarung tangan. Biasa kan, namanya mafia kan, suka pakai sarung tangan,” kata Deolipa. 

Di saat Brigadir J berlutut dan sudah meminta ampun, kemudian muncul perintah pada Bharada E untuk menembak Brigadir J.

Atas perintah itu, Bharada E tidak bisa menolak. Dia kemudian menembak Brigadir J sebanyak tiga kali.

“Dalam posisi itu, ada perintah dari Sambo untuk si Richard, ‘woy sekarang woy.. tembak, tembak woy…," kata Deolipa Yumara.

"Ya namanya perintah kan Richard ketakutan. Karena kalau Richard nggak nembak, mungkin dia ditembak," jelas Deolipa Yumara. 

Baca Juga: LPSK Putuskan untuk Beri Perlindungan Darurat ke Bharada E, Ada Ancaman Pembunuhan?

"Kan karena sama-sama pegang pistol kan. Akhirnya atas perintah, Richard langsung tembaklah, ‘dor.. dor.. dor..’,” ucap Deolipa memberi penjelasan, menirukan ucapan yang Bharada E. 

Mantan pengacara Bharada E lainnya, M Burhanuddin mengungkap kengerian lainnya.

Burhanuddin menjelaskan, Bharada E sudah membongkar kronologi kejadian pembunuhan pada Brigadir J. 

Namun, Burhanuddin mengatakan jika Bharada E belum buka suara terkait motif di balik penembakan yang diperintahkan Irjen Ferdy Sambo.  

Sebelum ditembak, Brigadir J mendapat perintah untuk masuk ke dalam rumah dan disuruh jongkok.

Setelah itu rambut Brigadir J dijambak atasannya. Kejadian itu dikatakan Burhanuddin dilihat Bharada E yang kemudian disuruh menembak.

“Di TKP ada mereka berempat sudah di dalam. Riki disuruh panggil Yoshua. Begitu masuk di TKP, kemudian disuruh jongkok (Brigadir J).” kata  Burhanuddin di acara Indonesia Lawyers Club seperti yang dikutip tvonenews.com, Sabtu (13/8/2022). 

Disinggung apakah Brigadir J dieksekusi Bharada E saat jongkok? 

Baca Juga: Ke Magelang, Tim Khusus Kumpulkan Potongan Fakta Kemarahan Ferdy Sambo yang Berujung Pembunuhan Sadis Brigadir J

Burhanuddin mengatakan, sebelum dieksekusi, rambut Brigadir J sempat dipegang, lalu keluar perintah mengerikan dari Irjen Ferdy Sambo pada Bharada E.

“Lalu Bharada E diperintahkan untuk menembak. Woy tembak, tembak, tembak gitu,” ungkap M Burhanuddin.  

Setelah itu, proses selanjutnya tidak diceritakan lagi oleh Bharada E.  Terkait pelaku yang menembak sudah dituangkan di BAP.

Namun apakah ada yang lain selain Bharada E yang menembak?

“Dia (Bharada E) bilang ada, tapi dia belum tuntas juga,” kata Burhanuddin.

Bharada E mengaku hanya menembak tiga kali. "Dia (Bharada E) bilang, dia orang pertama yang disuruh nembak. Dia tiga kali menembak,” katanya.

Baca Juga: Kamaruddin Bocorkan Kode Rahasia untuk Ferdy Sambo Saat Rekonstruksi Kasus Joshua: Hanya Intelijen yang Bisa Membaca

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: