Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Perwira Transgender Pertama Militer Amerika Terciduk Sebagai Agen Mata-Mata Rusia

Perwira Transgender Pertama Militer Amerika Terciduk Sebagai Agen Mata-Mata Rusia Kredit Foto: Reuters/Shannon Stapelton
Warta Ekonomi, Washington -

Dua warga Amerika Serikat, termasuk perwira transgender pertama Angkatan Darat AS, ditangkap setelah menawarkan informasi medis personel militer kepada seorang karyawan kedutaan Rusia, menurut dakwaan federal yang dipublikasikan pada Kamis (29/9/2022). Karyawan kedutaan tersebut pada kenyataannya adalah seorang agen Biro Investigasi Federal (FBI) yang menyamar.

Mayor Jamie Lee Henry dan Dr. Anna Gabrielian dari Rockville, Maryland didakwa dengan konspirasi dan pengungkapan yang salah atas informasi kesehatan yang dapat diidentifikasi secara individu, Baltimore Banner melaporkan, mengutip dakwaan federal tertanggal Rabu (28/9/2022).

Baca Juga: Elegan, Putin Kantongi Informasi Intelijen Tujuan Barat terhadap Rusia, Ukraina Masih Mau Bawel?

Gabrielian (36) terdaftar sebagai pengajar anestesiologi dan pengobatan perawatan kritis di sekolah kedokteran Johns Hopkins di Baltimore. Henry adalah seorang dokter di Fort Bragg di North Carolina, dengan izin keamanan rahasia.

Menurut dakwaan, mereka “berkomunikasi dan bertemu beberapa kali” dengan agen FBI yang menyamar, yang mereka yakini adalah karyawan kedutaan Rusia, menawarkan untuk memberikan informasi medis sensitif tentang anggota militer AS dan keluarga mereka.

Henry menjadi berita utama pada Juni 2015, sebagai perwira Angkatan Darat AS pertama yang dikenal sebagai transgender. Meskipun Baltimore Banner dan media lainnya menyebut Henry sebagai "dia", surat dakwaan itu sendiri menyebut Henry "dia" dan suami Gabriellian.

FBI mengklaim telah mencegat pesan dari Gabriellian yang menawarkan bantuannya ke kedutaan Rusia.

Selama pertemuan pertamanya dengan agen yang menyamar, di sebuah hotel Baltimore pada 17 Agustus, Gabrielian mengatakan dia "termotivasi oleh patriotisme terhadap Rusia" dan bersedia mengambil risiko dipecat atau dipenjara.

Dia juga menyebutkan bahwa Henry tidak hanya memiliki akses ke file medis, tetapi juga dapat menawarkan informasi tentang pelatihan militer Ukraina oleh AS. Henry (39) kemudian dibawa untuk pertemuan kedua.

“Pandangan saya adalah sampai AS benar-benar menyatakan perang melawan Rusia, saya dapat membantu sebanyak yang saya inginkan,” kata Henry kepada agen tersebut. "Pada saat itu, saya akan memiliki beberapa masalah etika yang harus saya selesaikan."

Selama pertemuan 31 Agustus di sebuah hotel di Gaithersburg, Gabriellian menawarkan informasi medis tentang pasangan seseorang yang bekerja di Kantor Intelijen Angkatan Laut (ONI), menyoroti masalah yang "Rusia dapat memanfaatkan," kata dakwaan. Henry memberikan informasi medis terkait lima pasien di Fort Bragg.

Dakwaan terhadap pasangan itu diajukan pada hari Rabu. Setelah penampilan pengadilan awal mereka, Henry dan Gabriellian dibebaskan ke tahanan rumah.

Baca Juga: Heboh Soal Tambang Ilegal Galian C, Ganjar Pranowo: yang Punya Bisnis Galian C Ngacung! yang Terima Setoran Ngacung! Kita Jujur-jujuran...

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: