Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Menteri ESDM Optimis Sumber EBT Indonesia Mampu Dukung Ketahanan Energi Nasional

Menteri ESDM Optimis Sumber EBT Indonesia Mampu Dukung Ketahanan Energi Nasional Kredit Foto: Twitter/Arifin Tasrif
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif optimis potensi energi baru dan terbarukan (EBT) mampu dioptimalkan untuk mendukung ketahanan energi nasional. Termasuk dalam upaya terkait pencapaian target bauran EBT.

Hal itu disampaikan dalam Indonesia EBTKE Conference and Exhibition (ConEx) 2023, Rabu (12/7/2023). Menteri Arifin juga menegaskan agar semua sumber EBT di Indonesia dapat dimanfaatkan, termasuk membangun infrastruktur yang mendukung untuk menyalurkan semua potensi.

Di antaranya potensi EBT tersebut, yakni berasal dari energi surya, bayu (angin), hidro, bioenergi, panas bumi, dan laut. Adapun total potensinya diperkirakan mencapai 3.689 gigawatt (GW). Baca Juga: Pemerintah Akan Manfaatkan Nuklir Bila EBT Indonesia Habis

"Semua sumber-sumber energi baru terbarukan dapat kita manfaatkan kalau kita bisa membangun infrastruktur yang mendukung, infrastruktur yang bisa menyalurkan semua potensi sumber untuk bisa termanfaatkan," ujar Arifin.

Lebih lanjut, Arifin mengatakan pemerintah juga telah memiliki beberapa kebijakan dalam mendorong pemanfaatan EBT, salah satunya melalui Rancangan Undang-Undang Energi Baru Energi Terbarukan (RUU EBET). Upaya ini nantinya menjadi landasan utama untuk Indonesia bisa melakukan transisi energi lebih cepat.

Semangat mempercepat transisi energi menjadi pembahasan penting dalam EBTKE ConEx 2023 ini. Salah satunya dengan adanya Nota Kesepahaman antara PT PLN (Persero) dengan Grup Astra. Adapun kerja sama antara PLN dan PT Astra International Tbk (Astra) untuk mempercepat transisi energi bersih yakni, melalui pemasangan PLTS Atap dan pengembangan infrastruktur kendaraan listrik (electric vehicle/EV).

Kesepakatan antara PLN dan Astra mencakup rencana kerja sama pengembangan program Green Energy, pertukaran ilmu dan pengembangan ekosistem Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB). Serta, penyediaan layanan PLTS Atap dan Renewable Energy Certificate (REC) sebagai bentuk komitmen dalam mencapai Sustainable Development Goals (SDGs). 

PLN bersama Astra juga berkomitmen untuk mendukung akselerasi penggunaan EBT melalui pemasangan PLTS Atap di 94 lokasi yang tersebar di Indonesia dengan total kapasitas 10,94 megawatt peak (MWp). Baca Juga: PLN Beberkan Rencana Pengembangan EBT di Indonesia: Paling Hijau Sepanjang Sejarah

Pada kesempatan ini, PLN bersama PT Astra Otoparts Tbk (Astra Otoparts) juga melakukan kerja sama dalam bentuk pengembangan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di Indonesia. Kerja sama ini sebagai langkah awal Astra Otoparts untuk memperkuat eksistensi di ekosistem elektrifikasi.

Astra melalui anak perusahaannya, PT Energia Prima Nusantara (EPN), juga memercayakan penyediaan PLTS Atap sebesar 37,3 MWp kepada PLN melalui PT Indonesia Comnets Plus (PLN Icon Plus) sebagai mitra yang akan memastikan ketersediaan layanan PLTS Atap, prosedur perizinan yang baik, perawatan operasional, dan aplikasi terintegrasi untuk memenuhi kebutuhan PLTS Atap Grup Astra. EPN dengan PLN Icon Plus bersepakat untuk mengembangkan implementasi solar photovoltaic (PV) Rooftop di Indonesia untuk mendukung tercapainya target bauran EBT sebesar 23 persen pada 2025.

Baca Juga: Erick Thohir Bakal Kembali Laporkan Dua Dapen yang Dikelola BUMN ke Kejagung

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: