Kisah Perusahaan Raksasa: The Oracle, Raksasa Basis Data yang Agresif Ambil Risiko dan Investasi

Kisah Perusahaan Raksasa: The Oracle, Raksasa Basis Data yang Agresif Ambil Risiko dan Investasi Kredit Foto: Getty Images

Oracle Corporation adalah perusahaan teknologi komputer multinasional Amerika Serikat, dan salah satu perusahaan raksasa dunia. Perusahaan ini dimulai oleh dua programer komputer, Larry Ellison dan Bob Miner pada tahun 1977.

Dikutip dari laman Success Story dan Encyclopedia, Baik Larry dan Bob memiliki pengalaman sebelumnya dalam membangun program database untuk perusahaan yang berbeda. Proyek pertama mereka adalah membangun program database khusus untuk CIA (Central Intelligence Agency).

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Fresenius, Perawatan Kesehatan yang Terkenal Spesialis Cuci Darah

Larry ditunjuk dalam pemasaran dan penjualan perangkat lunak mereka sedangkan Bob mengurus pengembangan perangkat lunak. Pada tahun 1978 mereka mampu membuat database relasional pertama di dunia menggunakan SQL.

Perangkat lunak ini disebut Oracle RDBMS dan akan memungkinkan konsumen untuk menggunakan perangkat lunak standar terlepas dari perangkat keras atau pabrikan yang berbeda.

Ini adalah terobosan yang dicari perusahaan. Mereka menjadi perusahaan pertama yang menjual perangkat lunak RDBMS dan dalam tahun 1982 memiliki pendapatan tahunan sebesar 2,5 juta dolar.

Mereka tidak puas dengan kesuksesan instan yang mereka alami dan fokus untuk mengembangkannya lebih lanjut. Mereka menginvestasikan lebih dari 25 persen pendapatan mereka ke dalam penelitian dan pengembangan.

Pada tahun 1983 mereka datang dengan RDMBS portabel yang memungkinkan Oracle menggandakan pendapatannya menjadi 5 juta dolar. Perangkat lunak ini dapat digunakan pada semua jenis sistem operasi seperti mainframe, workstation, komputer pribadi, mikrokomputer, dll.

Perusahaan mulai berkembang pesat dengan penjualan 23 juta dolar pada tahun 1985. Tahun berikutnya mampu mencapai 55 juta dolar dalam pendapatan penjualan. Oracle memfokuskan diri pada klien utamanya yang merupakan perusahaan multinasional besar di bidang seperti otomotif, farmasi, kedirgantaraan, dan lembaga pemerintah.

Pada tahun 1986 Oracle go public dengan menjual satu juta saham. Itu juga mendirikan anak perusahaan pemasaran di 17 negara seperti Australia, Kanada, Cina, Inggris, Eropa, dll untuk memasarkan produknya di lebih dari 35 negara. Selanjutnya mereka meluncurkan perangkat lunak SQL*Star yang mampu mengakses data yang tersimpan di semua sistem komputer jaringan.

Pendekatan pemasaran agresif Oracle memungkinkannya untuk memantapkan dirinya di lebih dari 50 negara pada tahun 1987. Tahun itu juga mampu melintasi 100 juta dolar dalam pendapatan dan menjadi perusahaan manajemen database terbesar di dunia.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini