Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Dirintis Pendiri Berusia 20 Tahun, Publix Jadi Peritel Kelas Atas Amerika

Kisah Perusahaan Raksasa: Dirintis Pendiri Berusia 20 Tahun, Publix Jadi Peritel Kelas Atas Amerika Kredit Foto: Shutterstock/JHVEPhoto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Publix Super Markets Inc adalah satu dari tujuh perusahaan ritel kelas atas dari Amerika Serikat yang diukur dari penjualan dan jumlah toko atau cabang. Publix juga salah satu perusahaan raksasa berdasar pada pendapatannya versi Fortune Global 500.

Yang membuat Publix berbeda dari yang lain adalah perusahaan menjadi salah satu supermarket terbesar yang dimiliki pegawai, baik kini maupun mantan karyawan memiliki 85 persen dari bisnis tersebut. Sisanya dimiliki oleh para petinggi, yang mayoritas adalah anggota keluarga Jenkins.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Suning.com, Peritel Swasta di Banyak Lini Terbesar di China

George W. Jenkins adalah pendiri perusahaan Publix pada 1930. Bisnis ritel miliknya sendiri dimulai ketika ia berusia 20 tahun saat itu, dikutip laman Reference for Business.

Sementara itu, melansir Fortune, Publix adalah perusahaan raksasa peringkat ke-325. Kinerja keuangannya pada 2020 sangat baik. Pendapatannya tahun itu naik 5,7 persen dari tahun sebelumnya sehingga kini ia memperoleh sekitar 38,46 miliar dolar AS. Sementara keuntungannya naik 26,2 persen menjadikan labanya 3 miliar dolar tahun itu.

Melihat kinerjanya yang cukup apik tahun itu, Publix sebagai salah satu perusahaan yang dirintis oleh keluarga memulai langkahnya tahun 1930. Jenkins memulai bisnisnya dengan meminjam dana kurang dari 2.000 dolar untuk membuka toko grosir di jalan dengan lima pegawainya. Di tahun pertama, Jenkins mendapatkan 500 dolar, yang bertepatan dengan fenomena Great Depression. Per 1935, Jenkins memiliki sekitar 5 toko.

Jenkins adalah salah satu yang pertama dalam bisnis grosir yang menekankan layanan pelanggan dan barang-barang berkualitas tinggi. Sementara sebagian besar pesaingnya berfokus pada harga dan produktivitas, tanda-tanda di bagian depan toko Publix berbunyi, "Di mana berbelanja adalah kesenangan," mencerminkan keyakinan awal perusahaan akan pentingnya kepuasan pelanggan.

Pada tahun 1940, Jenkins memiliki 18 toko Publix tambahan, beberapa di antaranya dia peroleh dari jaringan kecil All-American pada tahun 1939. Pada tahun 1940, Jenkins juga membuka supermarket pertamanya, ruang seluas 11.000 kaki persegi dengan tempat parkir beraspal, udara pendingin ruangan, gang lebar, pintu listrik, dan kotak makanan beku. Pada tahun 1950, 22 supermarket Publix telah dibuka, dengan total penjualan rantai sebesar 12,1 juta dolar.

Pada tahun 1963, perusahaan membuka gudang untuk melayani supermarket yang semakin banyak dibuka di sana. Negara bagian Florida sendiri berkontribusi pada perluasan rantai karena menjadi salah satu negara bagian dengan pertumbuhan tercepat di negara ini. Sebagian didorong oleh perpindahannya ke Miami, Publix tumbuh menjadi 114 toko pada tahun 1965, dengan penjualan 262,9 juta dolar, dan 157 toko. 

Manajemen Publix terus memperhatikan tren gaya hidup. Pada tahun 1966, karena semakin banyak wanita mulai bekerja dan semakin banyak orang yang tetap melajang, toko-toko beralih dari satu etalase makanan beku yang kecil ke etalase yang besar dan tegak dengan pintu kaca. Penjualan makanan beku terus tumbuh, dan Publix menambahkan lebih banyak lemari es dan mencurahkan lebih banyak perhatian pada stok mereka, menyatukan produk bermerek daripada menyortir berdasarkan jenis makanan.

Penjualan mencapai 465,7 juta dolar pada tahun 1970. Pada tahun 1974, perusahaan membuka gudang seluas 200.000 kaki persegi di Jacksonville untuk menyediakan toko Publix antara Jacksonville dan Tallahassee.

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan