Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Dirintis Pendiri Berusia 20 Tahun, Publix Jadi Peritel Kelas Atas Amerika

Kisah Perusahaan Raksasa: Dirintis Pendiri Berusia 20 Tahun, Publix Jadi Peritel Kelas Atas Amerika Kredit Foto: Shutterstock/JHVEPhoto

Pada awal 1970-an, dengan gelombang toko diskon yang mulai beroperasi di Florida, Publix membuka rantai diskonnya sendiri yang disebut Food World. Pada tahun 1976, Publix memperkenalkan photofinishing di dalam toko, memberikan satu rol film atau satu set cetakan ekstra dengan setiap rol yang dikembangkannya.

Pada tahun 1979, perusahaan mencapai hampir 2 miliar dolar dalam penjualan dan memiliki 234 toko dan 26.000 karyawan. Itu adalah rantai terbesar ke-11 dalam penjualan nasional dan memiliki bersih setelah pajak rata-rata 1,7 persen, jauh di depan sebagian besar pesaingnya. Publix adalah rantai grosir terkemuka di Daytona Beach, Palm Beach, dan St. Petersburg, di mana ia memiliki 30,6 persen pasar.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Progressive, Langkah Cepat Asuransi Capai USD1 Miliar Premi dalam 3 Dekade

Kantor pusat perusahaan berlokasi di Lakeland, di mana gudang bahan makanan seluas 425.000 kaki persegi menyimpan persediaan barang selama tiga minggu.

Publix menghabiskan sekitar 0,75 persen dari penjualan iklan, berjumlah sekitar 15 juta dolar pada tahun 1980. Iklan surat kabar menyumbang 68 persen dari anggaran iklan, televisi 24 persen, dan radio, yang ditujukan untuk menjangkau orang-orang Florida yang lebih muda, lima persen.

Tahun 1980-an membawa perubahan besar pada Publix. Salah satu perubahan pertama adalah anjungan tunai mandiri, yang mulai dipasang Publix sebelum banyak bank melakukannya. Perusahaan itu juga merupakan jaringan supermarket pertama yang memasang pemindai kode batang di setiap toko.

Pada tahun 1984, Joe Blanton, yang telah menjadi presiden selama sepuluh tahun, meninggal, dan digantikan oleh Mark Hollis. Hollis mulai dengan Publix pada tahun 1946 sebagai bag boy pada usia 12 tahun dan telah bekerja sebagai pegawai stok dan manajer produksi dan toko.

Pada tahun 1985, semua kecuali tiga dari Food Worlds diskon ditutup, tidak dapat memberikan pekerja persentase dari keuntungan toko mereka dan menghasilkan keuntungan untuk Publix. Penjualan untuk seluruh rantai pada tahun 1985 mencapai 3,2 miliar dolar, naik dari 2,8 miliar dolarpada tahun 1983, menjadikan Publix rantai toko grosir terbesar kesembilan berdasarkan penjualan.

Pada tahun 1989, Publix kembali mencoba teknologi baru ketika mulai bergerak menuju mesin kasir otomatis dengan mesin yang memungkinkan pelanggan memindai belanjaan mereka sendiri, kemudian membayar kasir pusat.

Pada Januari 1990, setelah menderita stroke, George Jenkins pensiun sebagai ketua dan kepala eksekutif Publix dan menjadi ketua emeritus. Ia digantikan oleh putranya, Howard M. Jenkins, yang berusia 38 tahun.

Pada saat pergantian kepemimpinan, Publix menduduki peringkat sebagai peritel terbesar ke-21 di Amerika Serikat, dengan 370 toko, 60.000 karyawan, dan keuntungan 128,5 juta dolar dari penjualan 5,38 miliar dolar.

Pada tahun 1995, Publix telah membangun pusat distribusi seluas tiga juta kaki persegi di Lawrenceville dan pabrik pengolahan susu. 34 toko Atlanta-nya, semuanya dibangun dari bawah ke atas, menawarkan fitur yang tidak diketahui rekan-rekannya di Florida, seperti fajitas panggang segar dan hidangan tumis di ruang makan dengan 100 kursi.

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan