Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amerika hingga China Sambut Kemenangan Presiden Baru Filipina, Ferdinand Marcos Jr

Amerika hingga China Sambut Kemenangan Presiden Baru Filipina, Ferdinand Marcos Jr Kredit Foto: Reuters/Eloisa Lopez
Warta Ekonomi, Manila -

Pemimpin Amerika Serikat (AS) dan China menyambut baik kemenangan presiden terpilih Filipina, Ferdinand Marcos Jr. Hal itu disampaikan setelah putra mantan diktator negara itu menyatakan kemenangan dan berjanji untuk menjadi pemimpin 'untuk semua orang Filipina'.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, Joe Biden telah memberikan ucapan selamatnya kepada Marcos Jr melalui panggilan telepon. Gedung Putih mengonfirmasi itu pada Kamis (12/5/2022), menggarisbawahi harapan Biden untuk bekerja dengan presiden baru demi memperkuat hubungan dengan Filipina, yang jadi sekutu kesepakatan lama Washington.

Baca Juga: Putra Diktator yang Jadi Presiden Filipina Minta Jangan Nilai dari Kasus Ayahnya

Kata Gedung Putih, Biden juga mengatakan bahwa dia ingin 'memperluas kerja sama bilateral' dalam berbagai masalah dengan Filipina. Kerja sama ini termasuk tentang pandemi Covid-19, krisis iklim, pertumbuhan ekonomi, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Presiden China Xi Jinping juga berbicara dengan Marcos pada hari Rabu, menurut televisi pemerintah China. Menurut laporan, Xi ingin menekankan bahwa kedua negara telah 'bermitra, baik melalui suka dan duka'.

"Saya sangat mementingkan pengembangan hubungan China-Filipina dan bersedia membangun hubungan kerja yang baik dengan Presiden terpilih Marcos, mempraktikkan kehidupan bertetangga dan persahabatan yang baik," kata Xi.

Filipina sendiri saat ini berada di garis depan ketegangan antara AS dan China. Beberapa analis pun mengatakan bahwa kemenangan Marcos Jr justru menjadi pukulan potensial bagi upaya AS untuk melawan China, saingan strategis utamanya di Pasifik.

Dari hasil penghitungan awal yang hampir selesai, Marcos, yang juga dikenal sebagai 'Bongbong', meraup lebih dari 56 persen suara. Perolehan itu mencapai dua kali lipat dari jumlah suara saingan terdekatnya, Wakil Presiden Leni Robredo yang liberal.

Kemenangan telak Marcos Jr juga telah menimbulkan kekhawatiran atas erosi demokrasi yang lebih lanjut di Filipina.

Memulai dengan latar belakang yang kelam

Perkembangan ini merupakan pembalikan yang mencengangkan dalam nasib keluarga Marcos, yang telah beralih dari istana presiden ke paria dan kembali lagi dalam waktu beberapa dekade.

Kemenangan ini pun terjadi setelah upaya tanpa henti di platform-platform online, yang berusaha melupakan masa lalu yang kelam dari Dinasti Marcos.

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan