Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Polisi Gercep Tangani Kasus Nasi Padang Babi, Mega Nyindir: Apa Babi Lebih Penting dari Ruhut Sitompul?

Polisi Gercep Tangani Kasus Nasi Padang Babi, Mega Nyindir: Apa Babi Lebih Penting dari Ruhut Sitompul? Kredit Foto: Instagram/Ruhut Sitompul
Warta Ekonomi, Jakarta -

DPP Partai Rakyat sekaligus Pangkotama Kopatrev, Petrodes Mega Keliduan, menyampaikan rasa kecewanya kepada pihak kepolisian.

Hal itu karena polisi mengusut masalah nasi padang babi terlebih dahulu dibanding kasus kader PDIP, Ruhut Sitompul.

Mega menyampaikan rasa kecewanya tersebut melalui akun Twitter pribadinya pada Sabtu (11/6/2022).

Baca Juga: Tak Terima Jokowi Dibilang Sales, Ruhut Sitompul Damprat Roy Suryo: Maling Perabotan Dapur Ini...

Menurutnya, urusan nasi padang babi diproses dengan cepat oleh kepolisian, sedangkan Ruhut hingga saat ini belum dipanggil.

“Urusan ketersinggungan (babi x masakan padang) diproses cepat oleh Polri @ListyoSigitP, menariknya @ruhutsitompul sampai hari ini belum dipanggil,” ujarnya dikutip Populis.id dari cuitan akun @MegaPKeliduan pada Senin (13/6/2022).

Mega pun bertanya apakah babi lebih penting dari Ruhut Sitompul, atau memang Papua tidak lebih penting dari Sumatra Barat.

“Apa babi lebih penting dari @ruhutsitompul, atau Papua tidak lebih penting dari Sumatera Barat?” tanyanya menandaskan.

Di akhir cuitannya, Mega mengaku bahwa hari ini ia akan kembali ke Polda Metro Jaya untuk menanyakan soal kelanjutan kasus Ruhut.

Ia menegaskan, “Senin saya ke Polda lagi.”

Setelah itu, ada salah satu netizen yang bertanya soal rencana Mega membawa massa untuk mendesak Polri usut kasus Ruhut.

“KALO SENIN DATANG SENDIRI GAK BAKAL MEMPAN BUNG MEGA. APA MASIH BELUM WAKTUNYA BAWA MASSA DESAK POLRI USUT KASUS RUHUT ????” tanya @myboba_k****.

Mega kemudian menjawab, “Kita lihat saja.”

Mega sendiri sebelumnya memang pernah melaporkan Ruhut ke Polda Metro Jaya atas dugaan penghinaaan suku tertentu.

Hal itu disebabkan karena Ruhut mengunggah foto editan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengenakan koteka yang merupakan pakaian adat Suku Dani, Papua, melalui media sosialnya.

Namun, hingga saat ini Ruhut belum dipanggil oleh pihak kepolisian untuk dimintai keterangan.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Populis. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Populis.

Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: