Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Mulanya Penjual Kacang, Ceruk Pasar Andalan Antarkan Starbucks Mendunia

Kisah Perusahaan Raksasa: Mulanya Penjual Kacang, Ceruk Pasar Andalan Antarkan Starbucks Mendunia Kredit Foto: Starbucks
Warta Ekonomi, Jakarta -

Starbucks Corporation yang berbasis di Seattle, Amerika Serikat adalah perusahaan multinasional yang menjual minuman kopi, biji kopi, makanan, dan minuman di toko ritelnya serta grosir ke outlet lain.

Starbucks menjadi salah satu perusahaan makanan dan minuman (food and beverages/F&B) yang masuk dalam Global 500 milik Fortune sebagai salah satu perusahaan raksasa. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Holcim, Produsen Bahan Bangunan Global yang Berbasis di Swiss

Seperti dikutip laman History Link.org, ketika toko Starbucks pertama dibuka di dekat Pike Place Market pada tahun 1971, sebagian besar peminum kopi Amerika menyerap kopi bermutu rendah yang murah, diambil dari kaleng dan diseduh dengan lemah.

Pendekatan yang penuh semangat dan berorientasi pada kualitas dari tiga pendiri Starbucks yaitu Jerry Baldwin (lahir 1942), Gordon Bowker (lahir 1942), dan Zev Siegl (lahir 1942), membantu mengubah persepsi publik tentang apa itu secangkir kopi. dan mengatur panggung untuk pengembangan perusahaan. Mereka mulai dengan menjual biji kopi yang dipanggang oleh Peet's, sebuah perusahaan kopi gourmet di Berkeley, California, kemudian mulai memanggangnya sendiri.

Selama satu dekade, beberapa toko Starbucks hanya menjual kacang dan bukan minuman kopi, tetapi kacang gourmet itu populer dan menguntungkan. Starbucks pertama yang menjual kopi yang diseduh dibuka pada tahun 1982. Howard Schultz (lahir 1953) dipekerjakan akhir tahun itu, dan atas desakan Starbucks membuka bar espresso pertamanya pada tahun 1984. 

Pada tahun 1987 Baldwin and Bowker (Siegl telah menjual sahamnya pada tahun 1980) menjual Starbucks kepada sekelompok investor yang dipimpin oleh Schultz.

Pada bulan Agustus 1987 Starbucks Corporation memiliki 11 toko dan kurang dari 100 karyawan. Pada bulan Oktober tahun itu dibuka toko pertamanya di Chicago, dan pada tahun 1989 ada sembilan Chicago Starbucks.

Pasar Starbucks berkembang pesat, di Amerika Serikat penjualan tumbuh dari $50 juta pada tahun 1983 menjadi $500 juta lima tahun kemudian. Pada tahun 1988 Starbucks memperkenalkan katalog pesanan lewat pos; perusahaan itu melayani pelanggan pesanan melalui pos di setiap negara bagian dan mengoperasikan 33 toko. Pada saat itu reputasi perusahaan telah tumbuh dengan mantap dari mulut ke mulut.

Starbucks memasang jaringan komputer yang mahal dan menyewa seorang spesialis dalam teknologi informasi dari McDonald's Corporation untuk merancang sistem point-of-sale melalui PC untuk digunakan oleh manajer toko. Setiap malam semua informasi diteruskan ke markas Seattle. Pada tahun 1990 kantor pusat diperluas dan pabrik pemanggangan baru dibangun.

Starbucks juga mengembangkan reputasi untuk memperlakukan karyawannya dengan baik yang menghasilkan turnover yang rendah di industri layanan makanan. Perusahaan go public pada tahun 1992, tahun yang sama membuka toko pertamanya di San Francisco, San Diego, Orange County, dan Denver. Hingga akhir tahun ada total 165 toko.

Pada tahun 1993 Starbucks membuka toko East Coast pertama, di lokasi utama di Washington D.C. Pada akhir tahun 1993 rantai memiliki 275 toko dan 425 satu tahun kemudian. Selama tiga tahun sebelumnya, penjualan telah tumbuh rata-rata 65 persen per tahun, dengan pendapatan bersih tumbuh 70 hingga 100 persen per tahun selama waktu itu.

Starbucks masuk ke pasar baru yang penting pada tahun 1994, dan membeli Coffee Connection berbasis saingan 23 toko. Ada peningkatan penjualan yang tidak terduga ketika pada tahun 1995 Starbucks meluncurkan minuman kopi beku bernama Frappuccino di toko-tokonya. Pada tahun yang sama, Starbucks mulai memasok kopi untuk penerbangan United Airlines.

Pertumbuhan di Lingkar Pasifik berlanjut dengan pembukaan lokasi di Taiwan, Thailand, Selandia Baru, dan Malaysia pada tahun 1998 dan di Cina dan Korea Selatan pada tahun 1999. Pada awal tahun 2000 jumlah Starbucks di Jepang telah mencapai 100. Perusahaan bertujuan untuk memiliki 500 toko di Lingkar Pasifik pada tahun 2003.

Timur Tengah adalah target lain dari pertumbuhan global, tetapi Inggrislah yang menjadi sasaran dorongan besar lain perusahaan pada akhir 1990-an. Pada tahun 1998 Starbucks mengakuisisi Seattle Coffee Company, perusahaan kopi khusus Inggris terkemuka, dengan harga saham sekitar $86 juta.

Ada lebih dari 100 cabang di Inggris pada akhir 1999. Starbucks berharap untuk menggunakan pangkalannya di Inggris untuk invasi ke Benua, bertujuan untuk 500 toko di Eropa pada tahun 2003.

Starbucks pada tahun 1998 menandatangani perjanjian lisensi jangka panjang dengan Kraft Foods, Inc. untuk pemasaran dan distribusi biji kopi utuh Starbucks dan kopi bubuk ke toko grosir, klub gudang, dan toko barang dagangan massal. Perusahaan juga mulai bereksperimen dengan restoran kasual berlayanan lengkap bernama Cafe Starbucks. Pada awal 1999 melalui pembelian Pasqua Coffee Co., jaringan kedai kopi dan sandwich dengan 56 unit di California dan New York.

Starbucks telah mengembangkan merek teh in-house sendiri, Infusia, tetapi digantikan setelah akuisisi awal 1999 dari Tazo Tea Company, pembuat teh premium dan produk terkait yang berbasis di Portland, Oregon dengan distribusi melalui 5.000 gerai ritel. Pada awal tahun 2000, perusahaan melakukan perjanjian dengan Kozmo.com Inc., operator layanan pengiriman rumah Internet yang menyediakan video, makanan ringan, dan barang-barang lainnya kepada pelanggannya.

Pada awal abad ke-21, Starbucks bekerja untuk mencapai tujuan ambisius Schultz dari 500 toko di Jepang dan Eropa pada tahun 2003, serta tujuan akhir dari 20.000 unit di seluruh dunia. Pada Juni 2000 ia mengundurkan diri sebagai CEO perusahaan untuk menjadi kepala strategi globalnya, sambil tetap menjadi ketua. Pada awal abad ke-21, Starbucks bekerja untuk mencapai tujuan ambisius Schultz dari 500 toko di Jepang dan Eropa pada tahun 2003, serta tujuan akhir dari 20.000 unit di seluruh dunia.

Hingga November 2021, perusahaan memiliki 33.833 toko di 80 negara, 15.444 di antaranya berlokasi di Amerika Serikat. Dari gerai Starbucks yang berbasis di AS, lebih dari 8.900 dioperasikan oleh perusahaan, sedangkan sisanya berlisensi.

Pada 2021–2022, suara untuk bergabung dengan serikat pekerja Starbucks berhasil di beberapa lokasi Starbucks, termasuk di kota-kota seperti Seattle, Buffalo, Rochester, Ithaca, Kansas City, dan Manhattan.

Munculnya gelombang kedua budaya kopi umumnya dikaitkan dengan Starbucks, yang memperkenalkan pengalaman kopi yang lebih beragam. Starbucks menyajikan minuman panas dan dingin, kopi biji utuh, kopi instan bubuk mikro, espresso, caffe latte, teh daun utuh dan lepas, jus, minuman Frappuccino, kue kering, dan makanan ringan. Beberapa penawaran bersifat musiman, atau khusus untuk lokasi toko. Tergantung pada negaranya, sebagian besar lokasi menyediakan akses internet Wi-Fi gratis.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan