Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gara-gara Perang Ukraina, Inflasi Meroket, 71 Juta Orang di Dunia Terjun ke Jurang Kemiskinan

Gara-gara Perang Ukraina, Inflasi Meroket, 71 Juta Orang di Dunia Terjun ke Jurang Kemiskinan Kredit Foto: EPA/M Sadiq
Warta Ekonomi, Dubai -

Lebih dari 71 juta orang di seluruh dunia jatuh ke dalam jurang kemiskinan akibat melonjaknya harga makanan dan energi. Hal ini diperparah oleh invasi Rusia ke Ukraina dalam beberapa minggu setelahnya

Laporan Program Pembangunan PBB (UNDP), dikutip Associated Press, Kamis (7/7/2022), memperkirakan memperkirakan bahwa 51,6 juta lebih banyak orang jatuh ke dalam kemiskinan dalam tiga bulan pertama setelah perang. Mereka hidup dari 1,90 dolar AS sehari atau kurang.

Baca Juga: Anak Kos Bisa Panik, Jokowi Sebut Indomie Cs Terancam Naik Harga Gegara Perang Rusia dan Ukraina!

Ini mendorong jumlah total secara global pada ambang ini menjadi 9 persen dari populasi dunia. Tambahan 20 juta orang tergelincir ke garis kemiskinan dengan 3,20 dolar AS per hari.

Di negara-negara berpenghasilan rendah, sebuah keluarga menghabiskan 42 persen dari pendapatan rumah tangga mereka untuk makanan tetapi ketika negara-negara Barat pindah ke sanksi Rusia, harga bahan bakar dan bahan makanan pokok seperti gandum, gula dan minyak goreng melonjak.

Pelabuhan Ukraina yang diblokir dan ketidakmampuannya untuk mengekspor biji-bijian ke negara-negara berpenghasilan rendah semakin menaikkan harga, mendorong puluhan juta dengan cepat ke dalam kemiskinan.

“Dampak biaya hidup hampir tanpa preseden dalam satu generasi … dan itulah mengapa ini sangat serius,” kata Administrator UNDP Achim Steiner pada peluncuran laporan tersebut.

Kecepatan di mana banyak orang mengalami kemiskinan melebihi rasa sakit ekonomi yang dirasakan di puncak pandemi. UNDP mencatat bahwa 125 juta orang mengalami kemiskinan selama sekitar 18 bulan selama penguncian dan penutupan pandemi, dibandingkan dengan lebih dari 71 juta hanya dalam tiga bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari.

“Kecepatannya sangat cepat,” kata George Molina, kepala ekonom UNDP dan penulis laporan tersebut.

Beberapa negara yang paling terpukul oleh inflasi termasuk Haiti, Argentina, Mesir, Irak, Turki, Filipina, Rwanda, Sudan, Kenya, Sri Lanka, dan Uzbekistan. Di negara-negara seperti Afghanistan, Ethiopia, Mali, Nigeria, dan Yaman, dampak inflasi bahkan lebih berat bagi mereka yang sudah berada di garis kemiskinan terendah.

Jumlah total orang yang hidup dalam kemiskinan, atau rentan terhadap kemiskinan, mencapai lebih dari 5 miliar, atau hanya di bawah 70 persen dari populasi dunia.

Baca Juga: Ade Armando Sebut Aremania Bergaya Preman Hingga Jadi Penyebab Utama Tragedi, Warganet Geram: Gak Usah Dikasih Panggung!

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: