Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Merger Ciptakan Exelon Jadi Pembangkit Listrik Terbesar AS

Kisah Perusahaan Raksasa: Merger Ciptakan Exelon Jadi Pembangkit Listrik Terbesar AS Kredit Foto: Wikimedia Commons/Flickr/Monika Thorpe
Warta Ekonomi, Jakarta -

Exelon Corporation adalah salah satu perusahaan energi terbesar di Amerika Serikat. Bergerak dalam tiga bisnis utama, pembangkit energi, pengiriman energi, dan perusahaan, korporasi adalah bagian dari Fortune Global 500.

Sebagai salah satu perusahaan raksasa, Exelon pada tahun 2020 menghadapi tahun yang cukup baik jika dilihat dari performa finansialnya. Pendapatan keseluruhan perusahaan mencapai 34,43 miliar dolar AS tahun itu, sedangkan profitnya tumbuh 46,1 persen menjadi 2,93 miliar dolar AS per tahun. Performa lainnya yakni aset yang dikelola tumbuh signifikan. Tahun 2020, aset Exelon di angka 124,97 miliar dolar AS.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Sompo Holdings, Satu dari Tiga Penyedia Asuransi Papan Atas Jepang

Sementara itu, Exelon dibentuk sebagai hasil dari penggabungan (merger) dua perusahaan besar yakni PECO Energy Company dan Unicom Corporation. Proses itu mencapai ujungnya pada bulan Oktober 2000.

PECO (Philadelphia Electric Company), dikutip laman Company Histories, telah beridiri sejak 1902. Namun akar sejarahnya lagi bisa dilacak pada perusahaan The Brush Electric Light Company of Philadelphia yang dibentuk tahun 1881. 

Seorang pria bernama Thomas Dolan mengajak sekitar 10 pengusaha terkaya dari Philadelphia untuk berinvestasi pada sebuah perusahaan yang disebut "usaha pembuatan, pengadaan, kepemilikan dan pengoperasian berbagai peralatan yang digunakan untuk menghasilkan cahaya, panas, atau tenaga dengan listrik yang digunakan untuk penerangan gedung."

Pada 1880, usaha baru itu memperdagangkan 50 persen sahamnya, atau 100.000 dolar AS, dari sahamnya untuk mendapatkan lisensi dinamo busur Brush, sebuah generator listrik yang kemudian dianggap sebagai cara terbaik untuk menghasilkan tenaga untuk penerangan.

PECO dalam perjalanannya melakukan banyak pengembangan bisnis. Di tahun 1907, Perusahaan menyepakati penggabungan dengan Commonwealth Electric Company dan Chicago Edison Company untuk membentuk Commonwealth Edison (ComEd).

Yang lainnya, jalur koneksi Pennsylvania ke New Jersey diciptakan pada 1927. Dua tahun kemudian, PECO bergabung dengan United Gas Improvement Company. 

Sebagai salah satu perusahaan listrik tertua di AS bahkan di dunia, pada 1943 PECO sekali lagi mengukuhkan dirinya sebagai perusahaan independen. Perusahaan kemudian mempertahankan gas pinggiran kota dan utilitas listrik yang telah digabungkan ke dalamnya sejak 1929.

Philadelphia Electric pertama kali berpartisipasi dalam studi tentang kelayakan penggunaan energi nuklir untuk menggerakkan pembangkit listrik sebagai anggota dari Atomic Power Development Associates Inc, pada tahun 1952.

Kemudian, pada tahun 1958, perusahaan tersebut bergabung dengan lebih dari lima puluh utilitas lain untuk membangun reaktor prototipikal. dijuluki Peach Bottom No. 1. Butuh waktu hampir satu dekade bagi unit untuk mulai berproduksi, tetapi pada saat itu, PE telah berkomitmen untuk berbagi dalam empat unit nuklir 1 juta kW.

Perusahaan menganggap pembangkit listrik tenaga nuklir sebagai vital karena dua alasan. Pertama, selama tahun 1950-an, permintaan listrik meningkat tajam karena munculnya televisi, peningkatan penggunaan AC komersial dan residensial, dan ekspansi industri.

Kedua, pemerintah federal menetapkan kontrol emisi ketat pertama pada tahun 1960. Perusahaan beralasan bahwa kemampuan nuklir akan memungkinkannya untuk mempertahankan standar layanan sambil memenuhi standar udara dan air bersih.

Pekerjaan PE energi nuklir tampaknya berkembang dengan baik sampai 1968, ketika peraturan dan penundaan lainnya mencegah penyelesaian dua pembangkit listrik tenaga nuklir yang dimiliki sepenuhnya di Limerick, Pennsylvania, sampai pertengahan dan akhir 1980-an.

Pada pertengahan 1990-an, PECO berada di antara 25 utilitas listrik dan gas teratas Amerika dalam hal penjualan tahunan pada tahun 1994. Dengan area layanan 2.475 mil persegi di tenggara Pennsylvania, termasuk kota Philadelphia, perusahaan melayani lebih dari tiga juta pelanggan. Paquette pensiun pada tahun 1997 meninggalkan Corbin A. McNeill Jr, sebagai pimpinan.

Di bawah kepemimpinannya, PECO bersiap untuk deregulasi dengan membeli pembangkit listrik tenaga nuklir bermasalah dengan harga murah, dan kemudian menata ulang fasilitas untuk beroperasi dengan keuntungan. Bahkan ketika PECO menghadapi persaingan yang meningkat, laba per saham selama tahun 1999 tumbuh sebesar 17 persen, yang lebih dari dua kali lipat rata-rata industri pada saat itu.

Sementara itu, ComEd pada 1994 menjadi bagian baru dari perusahaan induk yang bernama Unicom Corporation. Perusahaan baru-baru ini telah diberikan persetujuan legislatif untuk membuat anak perusahaan energi yang tidak diatur, dan struktur perusahaan yang baru dimaksudkan untuk memfasilitasi hal ini.

Anak perusahaan, Unicom Thermal, juga dibentuk untuk mengembangkan jenis sistem pendingin baru untuk memanfaatkan undang-undang yang mewajibkan pengurangan bahan pendingin perusak ozon. Anak perusahaan lain akan terlibat dalam konsultasi energi dan pembuatan generator listrik, meskipun pendapatan dari operasi ini kecil.

Lebih lanjut, Baik PECO dan Unicom menghadapi tantangan terkait deregulasi ketika mereka mengumumkan merger mereka pada September 1999. Misalnya, The Philadelphia Business Journal melaporkan pada Juli 1999 bahwa PECO telah kehilangan lebih dari 34 persen pelanggannya sejak pasar dibuka untuk kompetisi pada Januari. 

ComEd Unicom juga mengalami sejumlah masalah yang disebabkan oleh kabel, kabel, dan transformatornya yang kedaluwarsa di wilayah Chicago. Wilayah tersebut mengalami pemadaman listrik dari Juli hingga Agustus dan perusahaan terpaksa menghabiskan $20 juta untuk memperbaiki situasi.

Manajemen kedua perusahaan percaya bahwa untuk beroperasi di lingkungan yang sangat kompetitif, perlu untuk berkembang dari perusahaan utilitas regional yang berdiri sendiri menjadi pemain industri yang besar dan tangguh.

Karena itu, PECO dan Unicom memandang penggabungan yang setara sebagai peluang unik untuk memperkuat pijakan mereka di industri utilitas AS. Kesepakatan yang diusulkan bertemu dengan beberapa oposisi - kedua perusahaan tampak seperti cocok aneh karena strategi PECO untuk mengakuisisi pembangkit listrik tenaga nuklir dan fokus Unicom pada pengiriman listrik daripada pembangkit listrik.

Namun, baik Rowe dan McNeill percaya bahwa bersama-sama, perusahaan gabungan akan menjadi kekuatan besar baik dalam pembangkitan maupun distribusi. Rowe mengklaim dalam artikel United Press International 1999 bahwa merger akan menciptakan "dasar dari mana kami akan membangun bisnis pengiriman energi terkemuka dan menjadikan diri kami sebagai pesaing signifikan di pasar energi ritel yang sedang berkembang."

Memang, entitas gabungan akan beroperasi sebagai salah satu perusahaan utilitas terbesar di Amerika Serikat, mengendalikan hampir 20 persen pasar pembangkit nuklir negara itu dan melayani sekitar lima juta pelanggan.

Penggabungan senilai $31,8 miliar secara resmi selesai pada Oktober 2000. Beroperasi di bawah nama baru Exelon Corporation, perusahaan ini memiliki tiga divisi bisnis utama, termasuk Exelon Generation, yang mencakup operasi armada nuklir, fosil, dan hidro, serta divisi pemasaran grosir.

Belakangan ini, Exelon menghasilkan pendapatan sekitar $33,5 miliar dan mempekerjakan sekitar 33.400 orang. Exelon adalah perusahaan induk listrik terbesar di Amerika Serikat berdasarkan pendapatan, utilitas listrik teregulasi terbesar di Amerika Serikat dengan sekitar 10 juta pelanggan, dan juga operator pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Amerika Serikat dan operator non-pemerintah terbesar di Amerika Serikat serta pembangkit listrik tenaga nuklir di dunia.

Secara umum kondisi finansial Exelon apik. Untuk tahun fiskal 2017, Exelon melaporkan pendapatan sebesar US$3,770 miliar, dengan pendapatan tahunan sebesar US$33,531 miliar, meningkat 6,9% dari siklus fiskal sebelumnya.

Saham Exelon diperdagangkan lebih dari $35 per saham, dan kapitalisasi pasarnya bernilai lebih dari US$42,1 miliar pada Oktober 2018. Exelon berada di peringkat No. 92 dalam daftar Fortune 500 2018 dari perusahaan Amerika Serikat terbesar berdasarkan total pendapatan.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan