Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: TSMC, Pencipta Semikonduktor Paling Berharga di Dunia

Kisah Perusahaan Raksasa: TSMC, Pencipta Semikonduktor Paling Berharga di Dunia Kredit Foto: Reuters/Ann Wang
Warta Ekonomi, Jakarta -

Taiwan Semiconductor Manufacturing Company Limited (TSMC) atau umum dikenal sebagai Taiwan Semiconductor adalah manufaktur desain semikonduktor yang dianggap paling berharga di dunia. TSMC juga salah satu perusahaan terbesar Taiwan dan perusahaan raksasa dunia menurut Fortune dalam Global 500.

Performa TSMC, menurut laman Fortune, tercatat apik pada 2020. Pendapatan totalnya naik 1,2 persen menjadi 34,62 miliar dolar AS dari tahun 2019. Sementara total keuntungan (profit) perusahaan di angka 11,45 miliar dolar AS.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: CRRC Group, BUMN Induk China yang Membawahi 30 Perusahaan

Peringkat perusahaan dalam daftar milik Fortune naik enam poin menjadi urutan ke-362 dunia. Di posisi ini, aset yang dikelola oleh perusahaan senilai 75,55 miliar dolar AS.

Dikutip laman Funding Universe, TSMC didirikan tahun 1987. Saat berdiri, fokus utama perusahaan sudah diarahkan pada konsep bisnis untuk menghasilkan mikrocip. 

Pada saat itu, cip biasanya diproduksi sendiri oleh produsen perangkat terintegrasi raksasa (IMD) seperti Intel Corporation, dan NEC Corporation. Namun, dengan munculnya pembuat semikonduktor khusus seperti TSMC, telah membuka jalan bagi perusahaan pengembang semikonduktor lainnya untuk bersaing.

TSMC diarsiteki oleh Morris Chang. Dia berasal dari China daratan yang mengenyam pendidikan tinggi di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Stanford dengan memperoleh gelar doktor bidang teknik listrik.

Antara 1987 dan 1992 TSMC secara bertahap menambah kapasitas pengecorannya dengan mengintegrasikan secara vertikal ke dalam disiplin ilmu terkait, termasuk pengujian jenis wafer pada tahun 1988, pembuatan topeng pada tahun 1990, dan layanan desain yang memanfaatkan teknologi yang dilisensikan dari Teknologi VLSI pada tahun 1991.

Ini juga meningkatkan teknologi prosesnya. Setelah dimulai sebagai fasilitas fabrikasi pemrosesan wafer berukuran 6 inci, 2 mikron, atau fab, pabrik ini memecahkan penghalang 1 mikron pada tahun 1991.

TSMC awalnya dimaksudkan untuk melayani rumah desain Taiwan, yang terkenal dengan desain chip mereka tetapi tidak ingin terlibat dalam proses manufaktur. Ia segera menjadi organisasi berorientasi keuntungan internasional yang mendukung pengembangan perusahaan semikonduktor fabless, yaitu, yang tidak memiliki fasilitas manufaktur mereka sendiri.

Pada tahun 1992 TSMC dinilai sebagai pengecoran silikon top dunia, memproduksi chip untuk perusahaan lain. TSMC mempekerjakan 250 insinyur proses dan berada di ujung tombak teknologi proses. TSMC menyumbang 80 persen dari produksi SRAM Taiwan dan juga memproduksi berbagai chip semikonduktor lainnya, termasuk DRAM dan EPROM. Pendapatan untuk tahun 1992 adalah sekitar 245 juta dolar AS.

Lebih lanjut, September 1994 TSMC go public di Bursa Efek Taiwan. Sebelum akhir tahun, TSMC mengumumkan perjanjian dengan Advanced Micro Devices Inc (AMD) untuk menyediakan layanan pengecoran untuk prosesor AM486 AMD. Untuk tahun 1994 TSMC melaporkan penjualan sebesar $744 juta dan laba bersih sebesar 325 juta dolar AS.

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan